Mu’min yang Ideal, Muslim yang Ideal

Al-Muslimu man salima al-muslimuuna min lisaanihi wa yadihi, wa al-muhaajiru man hajara maa nahaa Allaahu ‘anhu.

Orang Islam itu adalah orang yang orang-orang Islam lainnya selamat dari lidah dan tangannya; dan orang yang berhijrah (muhajir) adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah.[1]

Mari kita analisa secara singkat hadis di atas. Perhatikan keberadaan kata sandang tertentu “al” (dalam bahasa Arab) dalam kata “al-muslimu”. Apa yang bisa kita gali dari sini adalah bahwa ada orang-orang mu’min yang ideal yang masuk ke dalam atmosfir keselamatan dan keamanan dan begitu tenggelam di dalamnya sehingga mereka tidak merugikan orang lain baik dengan tangan atau lidah mereka. Ini hanya merujuk kepada orang-orang muslim sejati dan ideal yang meninggalkan jejak pada semua pikiran mereka, bukan mereka yang sekedar muncul atau mengaku beragama Islam, atau yang memiliki kartu identitas atau paspor “Islam”. Kita memahami hal ini dari kata sandang “al” yang digunakan dalam bahasa Arab, yang menunjukkan sesuatu yang spesifik dan tertentu. Dalam struktur tata bahasa Arab, “ketika suatu kata dijelaskan dengan kata sandang tertentu “al”, maka kata tersebut mengindikasikan makna kesejatian atau yang sebenarnya.” Jadi, ketika kita mendengar kata “al-muslimu” (orang Islam itu), hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah makna “orang Islam yang sejati atau yang sebenarnya”, dan itulah yang dimaksud dalam hadis ini.

Selain itu, seseorang tidak bisa mempelajari sendiri hal-hal seperti tata bahasa yang benar ini, karena ini adalah topik yang dibahas pada pendidikan formal. Oleh karena itu, pengalaman pendidikan formal semacam ini tidak mungkin bagi Rasulullah saw karena beliau buta huruf. Jadi, beliau tidak berbicara atas dasar pikirannya sendiri, melainkan beliau menyampaikan apa yang telah diajarkan oleh Allah swt kepada beliau. Untuk alasan ini, ada banyak hal gramatikal yang halus terdapat dalam pernyataan-pernyataan Nabi saw, dan tidak ada kesalahan dalam penggunaan. Mari kita kembali ke hadis di atas: muslim sejati adalah orang yang bisa kita percayai, sehingga orang muslim lainnya juga dapat menoleh kepadanya tanpa berpikir panjang. Seseorang bisa mempercayakan anggota keluarganya kepada orang seperti ini tanpa rasa takut, orang ini tidak akan menyakiti orang lain dengan tangan atau lidahnya. Kalau seseorang berkumpul bersama seorang muslim sejati, dia bisa percaya sepenuhnya bahwa tidak akan ada orang yang menggosipkan orang lain, dan tidak akan mendengarkan gosip mengenai orang lain. Orang-rang muslim yang demikian ini menganggap martabat dan kehormatan orang lain sama seperti milik mereka sendiri. Mereka tidak memakan milik orang lain, tapi bahkan memberi makan kepada orang lain. Mereka tidak hidup untuk diri sendiri, tapi hidup untuk memungkinkan orang lain hidup. Mereka bahkan akan mengorbankan kesenangan spiritual untuk orang lain. Saya ambil semua makna ini dari fakta bahwa kata sandang tertentu “al” dalam bahasa Arab juga berarti pengendalian, pengabdian untuk tujuan tertentu.

Keamanan dan Umat Islam

Secara etimologis, kata muslim dan kata kerja sa-li-ma keduanya berasal dari akar kata silm. Ini berarti bahwa bagi umat Islam, setiap hal berjalan sesuai dengan silm (keamanan), salamah (keselamatan), dan ke-muslim-an. Umat muslim dipengaruhi oleh daya tarik Ilahiah semacam itu sehingga semua tindakan mereka berada di sekitar pusat yang sangat kuat ini.

Mereka menyapa semua orang dengan salam, sehingga menempatkan cinta dalam hati semua orang.[2] Mereka mengakhiri shalat dengan salam. Semua manusia, jin, malaikat, dan makhluk lainya yang punya kesadaran menerima salam mereka. Artinya, mereka bertukar salam dengan makhluk gaib juga. Sampai sekarang, tidak ada umat lain yang telah memperluas lingkaran salam ini hingga sejauh yang dilakukan oleh umat muslim. Islam mencakup pelaksanaan kewajiban pokok seperti itu dan juga puasa, memberikan zakat, melakukan haji, dan berjuang untuk menyatakan iman. Ini berarti bahwa mereka berlayar di laut keselamatan dan keamanan dengan mematuhi perintah, “Masuklah kamu ke dalam Islam sepenuhnya” (Q.S. al-Baqarah: 208). Mereka yang menceburkan diri ke laut itu memancarkan keselamatan dan Islam dalam setiap kondisi. Semua orang hanya melihat kebaikan dalam setiap perbuatan dan perilaku orang-orang seperti itu.

Mengapa Lidah dan Tangan?

Seperti dalam setiap pernyataan baginda Rasulullah saw, setiap kata dalam hadis yang disebutkan di atas dipilih dengan hati-hati. Mengapa beliau memilih membicarakan tangan dan lidah? Tentu saja ada hal-hal yang berhubungan dengan pilihan ini. Seseorang dapat membahayakan orang lain dalam dua cara: baik secara langsung maupun tidak langsung.Tangan mewakili kehadiran fisik (secara langsung), dan lidah mewakili kehadiran non-fisik (secara tidak langsung). Seseorang menyerang orang lain secara langsung, fisik, maupun secara tidak langsung, melalui gosip dan cemoohan. Muslim sejati tidak pernah terlibat dalam perbuatan-perbuatan tersebut, karena mereka harus selalu bertindak adil dan murah hati, baik secara langsung maupun tidak langsung.

Nabi saw menyebutkan lidah sebelum tangan karena dalam Islam seseorang dapat membalas atas apa yang telah dilakukan dengan tangan. Namun, hal yang sama tidak selalu berlaku untuk kerusakan yang dilakukan secara tidak langsung melalui gosip atau fitnah. Dengan demikian, tindakan tersebut dapat dengan mudah menyebabkan konflik antar individu, masyarakat, dan bahkan bangsa. Berurusan dengan jenis bahaya ini relatif lebih sulit daripada berurusan dengan kerugian yang disebabkan oleh tangan, dan ini adalah alasan mengapa Nabi saw menyebutkan lidah sebelum tangan. Di sisi lain, nilai seorang muslim di sisi Allah telah ditunjukkan di atas. Menjadi seorang muslim memiliki nilai yang besar di hadapan Allah sehingga dia harus mengendalikan tangan dan lidahnya dalam setiap tindakan.

Dimensi moral lain dalam Islam yang penting adalah bahwa umat Islam harus menjauhi hal-hal yang akan merugikan orang lain, baik fisik maupun spiritual, dan mereka harus melakukan yang terbaik untuk tidak merugikan orang lain. Selain tidak menyebabkan kerusakan, setiap segmen masyarakat muslim juga harus menunjukkan keselamatan dan keamanan. Seseorang dapat menjadi muslim yang sejati apabila dalam dirinya terdapat perasaan aman dan jantungnya berdetak dengan penuh kepercayaan. Di manapun mereka berada atau di mana pun mereka tinggal perasaan yang berasal dari al-salaam selalu terpancar. Mereka memohon keselamatan pada saat memulai sholat, menghiasinya dengan salam, dan mengirim salam untuk orang-orang beriman lainnya ketika mereka mengakhiri sholat. Dalam semua kemungkinan, tak dapat dibayangkan orang yang menjalani seluruh hidupnya dalam orbit salam seperti itu akan menempuh jalan yang bertentangan dengan prinsip-prinsip dasar keselamatan, kepercayaan, kesehatan, dan keamanan duniawiah dan non-duniawiah lainnya, sehingga bisa merugikan diri sendiri atau orang lain.

Akan sangat berguna untuk memeriksa hakikat masalah ini: seorang muslim sejati adalah representasi perdamaian universal yang paling terpercaya. Mereka melakukan perjalanan ke mana-mana dengan perasaan agung ini, penuh gizi di dalam jiwa mereka. Jangankan melakukan penyiksaan atau menimbulkan penderitaan, sebaliknya, mereka dikenang di mana-mana sebagai simbol keselamatan dan keamanan. Di mata mereka, tidak ada perbedaan antara pelanggaran hak asasi secara fisik (langsung) atau verbal (tidak langsung). Bahkan, dalam beberapa kasus yang disebut terakhir ini dianggap sebagai kejahatan yang lebih besar dari yang pertama.

[1] Bukhari, Iman, 4.
[2] Bukhari, Iman, 20, Muslim, Iman, 63.

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.