• Beranda
  • Karya-karya
  • Islam Rahmatan lil A'lamin
  • Ayat Al-Quran menyatakan, “Barang siapa Allah beri petunjuk, tidak ada yang bisa menyesatkannya, dan barang siapa Dia sesatkan, tidak ada yang bisa memberinya petunjuk.”

Ayat Al-Quran menyatakan, “Barang siapa Allah beri petunjuk, tidak ada yang bisa menyesatkannya, dan barang siapa Dia sesatkan, tidak ada yang bisa memberinya petunjuk.”

Ayat Al-Quran menyatakan, “Barang siapa Allah beri petunjuk, tidak ada yang bisa menyesatkannya, dan barang siapa Dia sesatkan, tidak ada yang bisa memberinya petunjuk.” Sementara, ayat lain menyatakan, “Siapa yang mau, silakan ia beriman, dan siapa yang mau, silakan ia kafir.” Artinya, manusia diberi kehendak untuk memilih. Bagaimana kita memadukan kedua nas tersebut?

Ada dua bagian dalam pertanyaan di atas. Pertama, apakah semua urusan berjalan menurut kehendak universal Tuhan? Ataukah menurut kehendak manusia? Ayat lain yang terkait: “Barang siapa Allah beri petunjuk, ia mendapat petunjuk, dan barang siapa Allah sesatkan, ia tidak akan mendapatkan penolong dan pemberi petunjuk baginya.”[1] Pengertian petunjuk (hidayah) adalah jalan yang lurus dan benar, yaitu jalan para nabi, sedangkan kesesatan adalah jalan yang menyimpang, tidak benar, dan jauh dari kelurusan.

Apabila kita cermati, kita bisa melihat bahwa masing-masing merupakan amal perbuatan. Karena itu, ia wajib dikembalikan kepada Allah Swt. Sebab, sebagaimana telah kami sebutkan, setiap perbuatan kembali kepada Allah Swt. Tidak ada satu pun amal yang tidak kembali kepada Allah Swt. Benar bahwa kesesatan terkait dengan nama-Nya: Yang Maha Menyesatkan, dan petunjuk terkait dengan nama-Nya: Yang Maha Menunjuki. Benar, Dialah yang memberikan keduanya.

Namun, ini bukan berarti tidak ada campur tangan dan keterlibatan hamba. Seorang hamba, suka atau tidak suka, bisa didorong kepada kesesatan atau digiring menuju petunjuk. Dengan begitu, dalam kondisi pertama ia menjadi sesat dan menyimpang, sementara dalam kondisi kedua ia mendapat petunjuk dan hidayah. Singkatnya, kita bisa memahami persoalan ini sebagai berikut: Apabila sampainya seseorang kepada petunjuk atau jatuhnya ia dalam kesesatan merupakan amal perbuatan seberat sepuluh ton, misalnya, manusia tidaklah memiliki sepersepuluhnya sekalipun. Keseluruhan amal itu milik Allah Swt.

Saya akan memberikan sebuah contoh yang lebih jelas. Allah memberikan petunjuk. Tentu saja pemberian petunjuk disertai dengan beberapa sarana dan sebab, seperti pergi ke masjid, mendengarkan nasihat, serta mendidik akal. Semua itu termasuk sarana untuk mencapai petunjuk. Mendengarkan Al-Quran dan menyelami maknanya juga termasuk sarana petunjuk. Mempelajari dan memerhatikan sabda Rasul saw. dengan kalbu yang khusyuk, meminta bimbingan dan mengambil pelajaran dari seorang mursyid, masuk dalam dunia spiritual wilayah kerasulan dan kenabian, serta membuka hati untuk menerima embusan manifestasi wujud-Nya pun merupakan jalan petunjuk. Sebab, dengan semua itu manusia bisa meniti jalan yang mengantarnya kepada petunjuk. Benar, datang ke masjid adalah salah satu aktivitas sederhana, namun Allah menjadikannya sebagai sarana dan sebab untuk meraih petunjuk. Artinya, petunjuk berasal dari Allah Swt., tetapi hamba memiliki keterlibatan dan usaha tertentu untuk meniti jalan petunjuk.

Bisa jadi manusia memasuki tempat-tempat minuman keras, bar, dan berhala. Artinya, ia masuk ke wilayah nama-Nya: Yang Maha Menyesatkan, dan meminta kesesatan untuk dirinya. Karena itu, jika mau, Allah bisa menyesatkannya, dan jika mau pula, Dia bisa meletakkan penghalang yang mencegahnya dari tindakan menyimpang dan sesat. Dengan demikian, jelaslah bahwa hal kecil yang dilakukan manusia tidak cukup dan tidak bisa menjadi sebab petunjuk dan kesesatan.

Aku akan menunjukkan contoh lagi. Mungkin engkau mendengarkan Al-Quran al-Karim dan berbagai nasihat, atau mungkin engkau membaca buku pengetahuan yang bagus, lalu merasa seolah-olah ada cahaya masuk ke dalam kalbumu. Sementara, ketika orang lain mendengarkan azan, nasihat, munajat, dan doa-doa khusyuk yang keluar dari lubuk hati, ia justru merasa risau dan berkata, “Suara apa yang memuakkan ini?!” Ia pun mengeluh ketika mendengar azan. Jadi, Allah Swt.-lah yang memberikan petunjuk atau kesesatan. Namun, apabila seseorang meniti jalan kesesatan karena durhaka, Allah memberikan untuknya 9,999 % amal yang kembali kepadanya tak ubahnya sekadar penekanan satu tombol untuk menggerakkan sebuah alat besar. Selanjutnya, Dia akan menghisab orang itu karena ia cenderung kepada dan menyenangi kesesatan, kemudian Allah menghukum atau mengampuninya.

[1] Q.S. al-Kahfi: 17.

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.