Berjalan di Taman Surga

Fethullah Gülen: Berjalan di Taman Surga

Mataku terpejam, ku bayangkan masa depan bahagia kan terbentuk di “tanah harapanku”. Keindahan di setiap jenis yang keluar dari sudut eksistensi yang berlari melalui rumah-rumah dan jalanan, juga melalui lembaga-lembaga pendidikan dan sholat kita. Merefleksikan kembali pada kamar-kamar di dalam rumah kita, mereka adalah sampul kita yang dibanjiri cahaya. Dikombinasikan dengan warna, cahaya ini membentuk pelangi, yang ketika saya berjalan di bawahnya terus-menerus men-set-up mata dan jiwa saya sebagai lengkungan dari kebahagiaan akhirat. Meski kita berada di lapisan kedua di bawah lengkung buatan manusia, tampaknya kita tidak mungkin melewati bagian bawah lengkung surgawi (naik) atas kita. Saat kita berjalan di bawahnya, kita merasa bersatu dengan semua kehidupan kita dalam aliran tanpa batas dari sebuah eksistensi. Mengalir kembali pada hiburan yang kita tonton setelah berhenti sejenak pada kedua sisi untuk menyapa kita, dan kemudian diganti dengan yang baru. Kita terpesona dengan aliran baru yang datang dari kesenangan material dan keintiman antara mereka dengan kita.

Pepohonan bergoyang lembut bersama angin, bukit berwarna hijau dan bercahaya, domba merumput di sini dan melompat ke sana kemari sambil mengembek, dan desa-desa di lereng-lereng, dataran-dataran dan lembah berserakan. Kita amati dengan riang bagaimana semua ini berkontribusi pada keharmonisan universal, dan komentar yang satu ini tidak akan cukup mampu bagi usia kita untuk dapat menghirup semua kesenangan ini. Warna-warni lampu dan suara, aktif melompat dari perasaan eksistensi, yang tercermin dalam dunia emosi kita. Kita merasa seolah-olah kita mendengarkan lirik yang terdiri dari lamunan kenangan manis yang mengalir dalam gelombang. Kita telah menyerap luas Kitab Alam, yang membangkitkan dalam diri kita kesenangan spiritual Surga dan Bumi beserta semua isinya. Buku ini mengisi kita dengan kenikmatan dan kegembiraan yang tak terlukiskan, dan mengangkat kita ke alam yang lebih tinggi dari keberadaan.

Setiap musim baru, kita menemukan diri kita seolah-olah terbangun dari tidur kematian dan menghadapi berbagai warna yang berbeda mulai dari ungu ke hijau. Kita serasa membelai angin untuk menebarkan aroma bunga, buah-buahan dan biji-bijian telinga. Ini kacamata luar biasa, yang terimplan di dalam rasa jiwa keindahan, bahkan untuk memberikan beberapa bantuan mereka pesimis selalu melihat segala sesuatu melalui jendela jiwa yang gelap dan kewalahan dengan pikiran yang jahat dan penuh kecurigaan. Sebagai orang yang beriman, waktu mengalir di dalam mereka dan melodi hidup bergema di setiap sel mereka. Pagi hari datang kepada mereka dengan lagu-lagu lembut bak angin bertiup melalui daun pohon, sungai bergumam, burung berkicau, dan teriakan anak-anak. Matahari terbenam di cakrawala mereka, membangkitkan di dalamnya perasaan memiliki yang berbeda dari cinta dan kegembiraan. Malam membawa mereka, di berbagai lapangan musik, melalui terowongan waktu misterius dan kacamata alam yang paling romantis.

Setiap tontonan yang kita amati dalam cakrawala keyakinan dan harapan, dan setiap deru suara yang kita dengar, Menghapus dari jiwa kita dan membawa kita melalui semua kerudung waktu lembah yang bercahaya dan lembut, murni dan tenang, menyenangkan firdausnya dimanapun tak terhingga. Kedamaian ini menarik kita ke dunia tarik-menarik, setengah terlihat, setengah tidak, yang telah lama kita tonton dengan mata hati kita, seolah-olah itu dari balik tirai renda. Pada titik ini, ketika roh terpesona dengan kesenangan, mengamati, lidah diam, mata terpejam, dan telinga tak lagi menerima suara. Semuanya menyuarakannya dengan lidah hati. Pikiran murni dan ungkapan perasaan sukacita dan kegembiraan menyelimuti sebagian orang, dan dalam menghadapi kacamata yang seperti menyilaukan itu, semangat merasa seolah-olah berjalan diantara kebun surga.

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.