Takwa

Takwa datang dari akar yang bernama al-wiqâyah. Sementara al-wiqâyah berarti: "menjaga secara maksimal". Dalam ranah syariat, definisi takwa adalah: "Upaya untuk memenuhi perintah-perintah Allah dan meninggalkan larangan-larangan-Nya demi menghindari azab-Nya."

Selain definisi etimologis dan definisi menurut terminologi syariat, terkadang "takwa" diartikan sebagai "takut", sebagaimana halnya kata "takut" (khauf) terkadang juga digunakan dengan pengertian yang sama dengan "takwa", sampai-sampai kita mungkin dapat menemukan adanya dua pengertian sekaligus dari kata ini di dalam kitab-kitab syariat.

Selain itu, takwa juga memiliki makna universal yang bersifat âm hingga mencapai batas maksimal karena ia mencakup satu kawasan pengertian yang sangat luas. Dari penjagaan terhadap adab-adab syariat dengan penuh ketelitian dan kejujuran, sampai menjaga hukum-hukum syariat yang sesuai fitrah, sampai tindakan manusia melindungi hatinya dari kemusyrikan dan berbagai hal yang dapat menyeret ke arah syirik yang terdapat di dalam perilaku yang dapat memerosokkan pelakunya ke dalam neraka jahanam, atau setiap amal perbuatan yang membuahkan hasil di surga, sampai melindungi diri dari sikap membebek para orang lain dalam pemikiran dan pola kehidupan.

Dengan pengertian yang sangat luas ini, takwa menjadi satu-satunya sumber yang menentukan nilai dan kemuliaan seorang manusia. Inilah yang dinyatakan dalam ayat yang berbunyi: "Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kalian di sisi Allah adalah yang paling bertakwa di antara kalian." (QS. al-Hujurât [49]: 13).

Sungguh saya tidak pernah menemukan takwa dengan pengertian seluas dan sedalam ini di sumber manapun selain al-Qur`an, sebagaimana saya juga belum pernah menemukan kata-kata yang seajaib kata-kata seperti yang ada di dalam aturan akhlak dan tarbiyah Islam, yang mampu merangkum kepadatan materi dan kedalamam makna secara sekaligus, sampai-sampai akarnya menghunjam dalam di dunia, sementara ranting, bunga, dan buahnya menjangkau akhirat.

Ya, sesungguhnya di dalam makna dan kandungan takwa terdapat keajaiban luar biasa, karena al-Qur`an tidak dapat dipahami secara benar, kecuali jika makna takwa sudah dipahami dengan baik. Sebagaimana halnya tidak mungkin pula kita tidak mungkin mencapai takwa tanpa berjalan di atas tuntunan al-Qur`an yang sebelum menjelaskan hal-hal lain, ia lebih dulu membuka gerbangnya bagi orang-orang yang bertakwa seraya membisikkan ke telinga mereka: "...petunjuk bagi orang-orang yang bertakwa". (QS. al-Baqarah [2]: 2). Al-Qur`an menunjukkan arah agar kehidupan berujung pada penerapan aturannya, sembari terus menarik perhatian kita menuju cakrawala "semoga kalian bertakwa." (QS. al-Baqarah [2]: 21).

Takwa adalah amal paling afdal bagi Allah s.w.t.. Orang-orang yang bertakwa adalah hamba-hamba Alah yang paling mulia dan paling bersih jiwanya. Sementara al-Qur`an adalah penjelasan paling jernih bagi orang-orang yang bertakwa dan seruan paling bersih kepada manusia agar mereka bertakwa. Para hamba Allah yang bertakwa selalu membekali diri dengan mengambil kandunga al-Qur`an sembari memimpinkan keridhaan kelak di akhirat. Karena di dunia sini terdapat kenikmatan cita rasa spiritual (al-dzauq al-wijdâni), sementara di akhirat sana terdapat kelezatan rohani (al-ladzdzah al-rûhâniyyah). Dan ketika takwa sudah sedemikian mendalam, Allah akan menganugerahkan sebuah karunia lain yang luar biasa. Allah berfirman untuk mengingatkan tentang urgensi takwa dengan pengertian semacam ini: "Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kalian kepada Allah sebenar-benar takwa pada-Nya" (QS. Ali Imran [3]: 102).

Manusia, dengan keutamaan takwa yang berarti "upaya untuk menghargai segala bentuk jalan menuju kebaikan dan menghindari segala bentuk jalan keburukan", pasti akan dapat terhindar dari keterpurukan sebagai golongan terbawah dari semua yang berada di bawah (asfal al-sâfilîn), serta mampu naik menuju golongan tertinggi dari semua yang berada di ketinggian (a'la 'illiyyîn). Atas dasar ini maka dapat dikatakan bahwa orang yang mendapatkan ketakwaan sebenarnya telah mendapatkan mata air kebaikan, keberuntungan, dan berkah. Berikut ini ada sebuah syair yang ingin saya sampaikan kepada Anda"

Orang yang dimuliakan Allah dengan agama dan takwa
Sesungguhnya telah meraih tujuannya di dunia dan akhirat
Barangsiapa yang bertakwa dan menolong kebenaran, pasti bahagia
Tidak akan sengsara dan dia selalu berada di jalan yang lurus
Sementara yang tidak memiliki bekal takwa lagi fakir darinya
Maka keberadaannya adalah hina, cela, dan aib
Bahkan orang yang tidak menemukan jalan kebenaran
Dapat disebut sebagai orang yang sudah mati.[1]

Ketakwaan adalah barang berharga yang tidak ternilai harganya. Ia adalah permata yang tak terperi. Ia merupakan kekayaan yang paling mahal, kunci rahasia yang mampu membuka semua gerbang kebaikan, dan sekaligus buraq di jalan menuju surga. Disebabkan kedudukannya yang istimewa itulah kemudian di dalam al-Qur`an memancar sekitar seratus lima puluh titik penyebutan takwa yang ditujukan ke dalam akal spiritual kita.

Selain memiliki pengertian umum seperti yang dipaparkan di atas, takwa juga memiliki pengertian khusus yang telah diketahui semua orang, karena pengertian ini akan langsung terlintas di dalam benak setiap kali kita mendengar kata "takwa" disebutkan. Pengertian takwa yang saya maksud itu adalah: "Kepekaan kuat menghadapi perintah dan larangan syariat, serta menghindari segala tindakan yang dapat menghalangi pahala atau perilaku yang akan mendatangkan hukuman.

Firman Allah s.w.t. yang berbunyi: "dan orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar dan perbuatan-perbuatan keji..." (QS. al-Syûrâ [42]: 37), telah menunjukkan salah satu aspek terpenting dari dasar-dasar ketakwaan. Ada ayat lain yang menyebutkan aspek lainnya, yaitu firman Allah s.w.t.: "Sesungguhnya orang-orang yang beriman, mengerjakan amal saleh..." (QS. al-Baqarah [2]: 277).

Jadi, sikap melaksanakan kewajiban dan menjauhi dosa-dosa besar merupakan dua landasan utama bagi takwa. Adapun berkenaan dengan dosa-dosa kecil, terdapat begitu banyak hadits Rasulullah yang mengingatkan secara rinci tentang "al-lamam" yang disebutkan di dalam al-Qur`an. Salah satu di antara hadits-hadits itu berbunyi: "Seorang hamba tidak akan termasuk golongan orang-orang yang bertakwa sampai ia meninggalkan yang dibolehkan baginya karena berhati-hati terhadap apa yang tidak dibolehkan baginya."[2]

Ya, keikhlasan yang sempurna tidak akan pernah dapat dijaga kecuali dengan menghindari segala hal yang mengandung kemusyrikan. Demikian pula halnya takwa yang sempurna tidak akan dapat diraih kecuali dengan menghindari segala hal yang syubhat. Penjelasan tentang ini disebutkan dalam hadits: "Yang halal sudah jelas, yang haram sudah jelas. Di antara keduanya adalah hal-hal syubhat yang tidak diketahui oleh banyak orang."[3]

Hadits ini telah menghubungkan kehidupan yang berada para tataran hati dan roh dengan realitas dan kepekaan dalam menghadapi hal-hal syubhat. Hadits ini menjelaskan bahwa yang halal dan yang haram sudah dijelaskan oleh pembuat syariat yang memang tidak pernah membiarkan adanya hal yang tidak jelas berkenaan dengan perkara pokok. Akan tetapi, di antara hal-hal yang halal dan yang haram itu terdapat hal-hal yang samar (musytabihah) yang tidak diketahui oleh kebanyakan manusia. Oleh sebab itu, amak kita harus menghindari segala hal yang syubhat seperti itu. Siapapun yang mampu menjauhi syubhat, maka agama dan kehormatannya akan terjaga. Karena siapapun yang terperosok pada perkara-perkara syubhat, maka peluang baginya untuk terperosok ke dalam perkara yang haram pun menjadi sangat besar. Perumpaannya adalah seperti seekor domba yang digembalakan di dekat kawasan terlarang (himâ).

Kemudian Rasulullah bersabda: "Ketahuilah bahwa setiap raja memiliki kawasan terlarang (himâ), dan kawasan terlarang milik Allah di bumi-Nya adalah hal-hal yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahwa di dalam tubuh terdapat segumpal daging yang jika ia baik, maka seluruh tubuh juga baik, dan jika ia rusak maka seluruh tubuh juga rusak. Ketahuilah bahwa itu adalah hati (jantung)."

Berdasarkan pemaparan ini, kita dapat menyatakan bahwa: takwa yang sempurna tidak akan dapat diraih kecuali hanya dengan menghindari segala bentuk perkara syubhat dan dosa-dosa kecil. Tapi sebelumnya, upaya untuk menghindari kedua hal itu harus terlebih dulu dimulai dengan mengetahui perkara yang hala dan yang haram. Setelah itu, barulah seseorang dapat memiiki pengetahuan yang sahih dan solid serta wawasan yang baik.

Ketika masalah ini sudah sampai pada titik ini, maka "Sesungguhnya yang paling mulia di antara kalian di sisi Alllah adalah yang paling bertakwa di antara kalian." (QS. Hujurât [49]: 13). Ada pula ayat yang berbunyi: "Sesungguhnya yang takut kepada Allah di antara hamba-hamba-Nya, hanyalah ulama." (QS. Fathir [35]: 28). Kedua ayat ini seakan menjadi kutub bagi masalah ini. Takwa kembali pada asal dan kemuliaan, ilmu mengenakan pakaian kehormatan dan khasyyah, sambil berkibar seperti bendera. Jiwa-jiwa yang mampu mewarnai hati dan sirr-nya dengan semua ini "mereka itulah orang-orang yang telah diuji hati mereka oleh Allah untuk bertakwa." (QS. al-Hujurât [49]: 3). Mereka disebut sebagai pahlawan dalam menghadapi berbagai ujian yang Allah s.w.t. berikan.

Takwa yang menjadi poros utama bagi ibadah dan ketaatan kepada Allah, biasanya dapat digunakan untuk memahami: kejernihan internal, kedalaman hati dan nurani, keluasan ikhlas, dan sikap yang tepat dalam menghadapi dosa dan syubhat di dalam wilayah kemaksiatan. Oleh sebab itu, kita dapat menganggap bahwa beberapa poin yang disebutkan di bawah ini merupakan beberapa dimenasi lain dari takwa menurut keberagaman bentuk ibadah kepada Allah s.w.t..

Takwa adalah:

1-Hamba menjauhi semua yang selain Allah azza wa jalla sesuai esensinya.[4]

2-Menunaikan hukum-hukum agama.

3-Melindungi diri dari segala bentuk perilaku dalam kawasan asbâb yang dapat membuat dirinya bersikap seperti golongan jabariyah, dan sekaligus menghindar dari penyimpangan dalam kawasan takdir yang dapat membuat dirinya bersikap seperti golongan mu'tazilah.

4-Berhati-hati dari segala sesuatu yang dapat menjauhkan dari Allah s.w.t..

5-Selalu awas dalam menghadapi dorongan nafsu yang dapat menyeret kepada hal-hal terlarang.

6-Mengetahui bahwa segala sesuatu -baik materi maupun nonmateri- berasal dari Allah semata, tanpa pernah menganggap dirinya memiliki apapun.

7-Berusaha untuk tidak membuat dirinya lebih afdal dari siapapun.

8-Menjadikan ridha Allah sebagai satu-satunya tujuan tunggal.

9-Mengikuti sepenuhnya teladan Rasulullah s.a.w..

10-Senantiasa memperbarui kehidupan spiritual-batiniah-nya dengan memikirkan dan merenungi ayat-ayat kauniyah.

11-Menjadikan kematian dengan berbagai dimensinya, sebagai pedoman dalam kehidupan.

Kesimpulan: takwa adalah sebuah "kautsar" (kekayaan yang sangat berharga). Seorang muttaqi adalah sosok bahagia yang berhasil mereguk mata air keagungan ini, meski hatinya selalu perih karena sedemikian sedikitnya orang yang mampu meraih derajat ini.

Kami akan menutup uraian ini dengan sebuah syair:

Al-Haqq ta'ala berfirman: "Jadilah kalian hamba-hamba yang takwa
Karena tempat mereka adalah surga dan minuman mereka kautsar.
"

Wahai Allah, jadikanlah kami termasuk hamba-hamba-Mu yang mukhlish, mukhlash, dan muttaqi. Amin.

Limpahkanlah selawat kepada Sayyidina Muhammad, sang pemimpin para muttaqin, dan seluruh keluarga serta sahabat beliau.

[1] Dikutip dari Gulsani Tauhid, Maulana Jalaluddin Rumi (Bahasa Turki).
[2] Al-Tirmidzi, al-Qiyâmah 19; Ibnu Majah, al-Zuhd 24.
[3] Al-Bukhari, al-Îmân 39; Muslim, al-Masâqâh 107.
[4] Kami ingin mengingatka pembaca bahwa segala sesuatu memiliki tiga wajah: satu menghadap Allah, satu menghadap akhirat, dan satu menghadap kepada dirinya sendiri.

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.