• Beranda
  • Media
  • Berita
  • Kimse Yok Mu menyumbang 1 juta US dollar untuk korban angin Topan di Filipina

Kimse Yok Mu menyumbang 1 juta US dollar untuk korban angin Topan di Filipina

Kimse Yok Mu menyumbang 1 juta US dollar untuk korban angin Topan di Filipina

Lebaga bantuan kemanusiaan Turki Kimse Yok Mu, mengumumkan bahwa mereka akan menyumbangkan $ 1 juta kepada korban bencana topan Filipina dari dana darurat.

Ismail Cingöz, presiden Kimse Yok Mu, mengatakan kepada koran Zaman pada hari Rabu: "Pencarian kami dan penyelamatan tim ASYA adalah di zona bencana. Tim kami bekerja secara harmonis dengan tim dari PBB, Bulan Sabit Merah, direktorat bencana alam [AFAD], Kerjasama Turki dan badan pengembangan [TIKA] serta pejabat setempat. Sejauh ini kami membagikan 25 ton bantuan, melakukan pemeriksaan awal lokasi bencana. Kami memutuskan untuk memberi lagi $ 1 juta sabagai sumbangan darurat. "Dia mengatakan bahwa berkat dukungan dan sumbangan dari bangsa Turki, Kimse Yok Mu akan terus memberikan sumbangan. "Kami juga bekerja keras untuk merekrut lebih banyak sukarelawan untuk tim ASYA kami. Ini adalah tugas manusia untuk mengulurkan tangan membantu sebuah negara yang berada dalam situasi sulit. Saya mengimbau semua orang untuk menyadari bencana ini. "

Korban tewas di Filipina diyakini melebihi 10.000 orang. Topan ,dengan kecepatan angin 275 kilometer per jam, meninggalkan apa yang ada di belakang layar yang orang akan berharap melihat yang tampak, menurut relawan Kimse Yok Mu.

Ketua tim ASYA İsmail Büyükay, yang saat ini berada di zona bencana, kata Zaman hari ini: "Situasi ini sangat memilukan. Ada kantong mayat di sepanjang jalan. Ada penjarah di mana-mana. Orang-orang mencari makanan diantara lumpur dan lendir. Kami adalah salah satu dari kelompok bantuan yang melanjutkan upaya bantuan. Kami telah mengirim sekitar 25 ton pasokan, tapi ini tidak cukup". Büyükay mengatakan bahwa makanan, air, obat-obatan, produk kesehatan dan tenda di prioritaskan.

Wartawan harian Zaman Mehmet Yaman, yang berada di kota Tacloban, mengatakan bahwa bandara masih terbuka untuk pesawat kargo militer dan helikopter tetapi banyak reruntuhan. Dia juga melaporkan melihat banyak kantong mayat berbaris bersebelahan di kedua sisi jalan. "Kota ini bau mayat. Gereja dan banyak rumah berfungsi sebagai ruang penyimpanan mayat. Aliran bantuan internasional tidak cukup untuk mengubah situasi saat ini, "katanya.

Kota Tacloban, dengan populasi 220.000, adalah ibu kota provinsi Leyte. Ini adalah salah satu daerah yang paling parah terkena dampak bencana. Kelaparan dan kekurangan air minum menjadi masalah serius. Penjarahan merajalela, militer dan unit keamanan lainnya mengalami kesulitan untuk menjaga ketertiban. Masalah keamanan juga memperlambat upaya bantuan, kata salah satu relawan.

Menurut data PBB, lebih dari 11 juta orang terkena dampak Topan Haiyan, dan 673.000 orang telah kehilangan tempat tinggal.

Fethullah Gülen Hocaefendi'den Filipinler'e yardım

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.