Edirne, Kırklareli, dan Akhirnya İzmir

Fethullah Gülen

Untuk kedua kalinya saya tinggal di Edirne, saya tinggal bersama dengan atasan saya Suat Yıldırım, yang menjadi mufti di sana. Ketika saya menemukan tekanan tertentu selama tugas saya, saya minta dipindahkan ke Kırklareli. Saya tidak lama tinggal di sana. Selama cuti tahunan, saya dipindahkan ke Izmir. Saya pergi ke sekolah Alquran KestanepazarI di Izmir. Di KestanepazarI, saya sibuk dengan siswa. Tugas resmi saya tidak terbatas di Izmir, karena saya diharapkan untuk melakukan perjalanan ke bagian Agean Turki. Dari waktu ke waktu saya akan pergi ke kedai kopi untuk menjelaskan hal-hal kepada orang-orang yang membunuh waktu di sana.

Kebanyakan siswa di Kestanepazari berbakat. Saya tidak dibayar di sana (tidak meminta imbalan/upah atas jasanya mengajar), karena saya tidak ingin ada pembayaran untuk apa yang saya lakukan. Pada malam hari saya mengunjungi asrama dan menutupi mereka yang telah menjadi terbongkar. Setelah 5 tahun, saya harus meninggalkan Kestanepazari karena beberapa alasan.[1]

Pelayanan-Nya di bidang pendidikan, dimulai di Sekolah Al-Qur'an KestanepazarI sambil pergi berkhutbah ke seluruh Anatolia Barat, memperoleh popularitas pada 1970-an. Ini adalah hari-hari ketika ide untuk melayani Islam di Turki, dan kemanusiaan atas nama pengabdian kepada Allah dengan menaikkan manusia sempurna yang menggabungkan aspek spiritualitas dengan pelatihan intelektual, ilmu-ilmu agama dan alam yang mengawinkan akal dengan hati, dan mulai tumbuh menemukan kebahagiaan sejati dalam melayani sesama.

Dalam mimpi dan imajinasi Gülen, bahkan dalam tulisan-tulisan dan puisinya adalah sebagaimana ras legendaris “kuda” yang hanya mengerti betapa lelahnya ia ketika itu, yaitu berhenti sejenak di lereng bukit, jantungnya berhenti berdetak kemudian ia mati. Seorang manusia sejati harus seperti kuda itu, hidupnya begitu didedikasikan untuk melayani orang lain, kelelahan akan dirasakan hanya saat jantungnya berhenti berdetak. Dengan tampak sedih dan mendalam, pembakaran jantung dengan cita-cita yang tinggi, semangat mabuk dengan angin yang datang dari dunia luar, dengan hati yang hancur oleh masalah datang atas manusia, dan dengan perasaan yang mendalam, ia harus dilengkapi dengan kebenaran berlian iman, rubi pengetahuan, cempaka cinta, zamrud antusiasme, mutiara kontemplasi, dan kesadaran kehambaan yang tak terbatas, ketidakberdayaan, dan kemiskinan di hadapan Allah.

“Jadilah anda begitu toleran sehingga dada anda luas seperti lautan, jadikan iman dan cinta kasih sesama sebagai inspirasi rasa, hingga tiada satu permasalahan jiwapun yang tidak akan anda bantu dengan uluran tangan, dan tak akan ada seorangpun insan yang anda acuhkan”.

Setelah kudeta militer tanggal 12 Maret 1971, Hodjaefendi ditangkap karena dicurigai telah mengubah basis sosial politik dan ekonomi rezim di Turki, mendirikan sebuah asosiasi dan masyarakat rahasia untuk tujuan ini, karena itu ia dituduh mengambil keuntungan dari perasaan keagamaan rakyat untuk tujuan ini. Dirilis 6 bulan kemudian, tanpa dihukum oleh pengadilan, ia kembali ke posisi resminya. Dia dikirim ke Edremit, kemudian ke Manisa, dan akhirnya ke Bornova / Izmir, di mana ia bekerja sampai tanggal 12 September, 1980.

Selama ini, ia telah membuat orang di seluruh negeri terkesan dengan khotbah-khotbahnya, pembicaraan pribadi, dan konferensi tentang pengetahuan agama serta topik sosial, ekonomi, dan filosofis. Terutama mengesankan adalah balasan kepada mahasiswa yang merasa iman mereka dipertanyakan oleh filsafat modern dan ilmu pengetahuan. Dari siswa untuk guru, pejabat publik kepada pekerja, pemilik toko untuk pedagang dan pengusaha-banyak dipengaruhi oleh dia.

Fethullah Gülen menunjukkan bahwa layanan seseorang kepada negara harus dibuat dalam kerangka prinsip-prinsip dasar sebagai berikut:

  • Tindakan positif Konstan yang tidak meninggalkan ruang kebingungan, perseteruan, dan anarki.
  • Tidak adanya unsur duniawi, dan materi duniawi lain, ia berharap imbalannya hanya untuk pelayanan (khidmat).
  • Tindakannya dihiasi dengan kebajikan moral yang membangun kepercayaan dan keyakinan.
  • Kegiatan yang membawa orang-orang dan masyarakat bersatu padu bersama-sama.
  • Berprinsip pada Kesabaran dan kasih sayang.
  • Berprinsip Positif dan berorientasi pada tindakan orang, bukan menciptakan oposisi ataupun reaksioner.

Dengan cara ini, sebuah layanan relawan bazar dibuka untuk persetujuan Allah. Kelompok kecil yang mulai membentuk sekitar pendapatnya melayani orang dalam terang nasihatnya. Sekarang, banyak orang dari semua lapisan kehidupan dan pendapat yang berbeda berpartisipasi dalam layanan ini. Mereka terus melayani tanpa memikirkan imbalan materi. Mereka berkhotbah, mengajar, dan mendirikan lembaga pendidikan swasta di seluruh dunia. Mereka juga menerbitkan buku-buku dan majalah, serta harian dan mingguan, berpartisipasi dalam siaran televisi dan radio, dan beasiswa dana untuk siswa miskin. Perusahaan-perusahaan dan yayasan yang didirikan oleh orang-orang dari pandangan dunia yang berbeda yang setuju untuk melayani orang, khususnya di bidang pendidikan, telah didirikan dan beroperasi sekitar 300 sekolah tinggi dan universitas dari Inggris ke Australia, Amerika Serikat dan Rusia, dan di Afrika Selatan. Gülen pemahaman tentang layanan izin tidak ada harapan materi atau keuntungan politik. Ketulusan dan kemurnian niat tidak boleh dirugikan atau terkontaminasi. Toleransi, cinta, dan kesabaran memiliki prioritas utama, dan menghindari kegiatan reaksioner dan terlibat dalam tindakan positif ditekankan. Generasi diremas dengan pemahaman pelayanan telah menarik perhatian yang luas dalam waktu singkat.

[1] Fethullah Gülen My Small World, Interview by Latif Erdoğan, Zaman

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.