Hubungannya Dengan Sastra Dan Musik

Fethullah Gülen

Pertanyaan: Apakah anda membaca buku selain buku agama?

Jawaban: Saya mencoba dan membaca sebanyak mungkin waktu. Terlepas dari apakah subjek bacaan saya adalah buku agama ataupun bukan, biasanya sehari saya mencoba dan membaca tidak kurang dari 200 halaman. [Ertuğrul Özkök, Hürriyet daily, 1/23-30-95]

Kegemaran membaca

Pertanyaan: Datang dari manakah kegemaran anda membaca?

Jawaban: Pada masa kecil saya, akun perbuatan heroik para sahabat dibaca di rumah. Saya membaca banyak buku seperti tentang Abu Muslim al-Khurasan, yang dianggap sebagai seorang legendaris dari periode awal Islam. Tahun berikutnya, sekitar usia 18-20, kecenderungan saya lebih ke arah buku-buku mengenai hukum dan filsafat. Saya juga membaca tentang Darwinisme dan modul lain yang relevan. Sebuah buku mengantarkan saya untuk membaca buku-buku lainnya, dan akan terus menerusseperti ini. Ketika saya di militer, saya punya seorang komandan yang sangat bijak, ia memiliki pengetahuan yang mendalam tentang tasawuf. Ia telah membaca secara baik Islam klasik, Barat dan Timur. Dia menyarankan saya agar membaca Barat klasik. Hal ini yang menyebabkan saya banyak membaca karya-karya penulis terkenal barat seperti Rousseau, Balzac, Dostoyevski, Pushkin, Tolstoy, Eksistensialis, dan lain-lain. [Eyüp Can, Zaman daily, August, 1995]

Penulis Barat yang mempengaruhi Gülen

Pertanyaan: Siapa Penulis Barat yang mempengaruhi Anda?

Jawaban: Tidak mungkin tidak mengagumi Kant. Meskipun Russell mengkritik Kant secara pahit dan menggambarkan dia sebagai salah seorang yang mengubah terbalik sejarah filsafat, Kant adalah seorang filosof penting. Di antara para teolog lain Kant lebih terkenal di sekolah-sekolah teologi Turki. Jika Anda suka, aku akan kaitkan anda dengan sebuah anekdot menarik yang berhubungan dengan Kant. Dalam pemeriksaan pendeta dan mufti yang saya ambil, mereka bertanya dalam bukunya, “A Critique of Pure Reason”, dia mengatakan bahwa filosof Jerman Kant terpisah menjadi dua, yaitu kecerdasan praktis dan teoritis. Bahwa kecerdasan teoretis tidak bisa mengenal tuhan sedangkan kecerdasan praktis adalah anda dapat memahami suatu pandangan, dan bagaimana anda mengevaluasi itu?. Mereka yang tidak mempelajari filsafat tidak akan bisa menjawab pertanyaan ini. Bahkan, salah satu teman saya yang sedang memasuki ujian tampaknya tidak memahami pertanyaan semacam ini. Dia bertanya padaku sambil bergurau “Siapa itu Kant?” Sayapun menjawabnya sambil bergurau, “Taruh gula dalam air panas, aduk dengan baik, peras lemon sedikit ke dalamnya, dan anda akan memiliki kant." (Di Turki, jenis minuman ini disebut kant).

Descartes menangkap minat saya karena pendekatan teologisnya. Beberapa kali banyak orang saya buat takjub. Sebagai contoh, meskipun dia adalah penganut panteisme, Saya sangat mengagumi Sir James Jeans. Sebelum tahun 1960 saya membaca secara hati-hati apa yang diketahuinya secara universal. Sebagian besar pandangannya tentang alam semesta ini sedikit menyerupai Muhiddin ibn Arabi, saya sangat menyukainya. Eddington, astrofisikawan kontemporer yang juga sangat penting.

Pertanyaan: Para penulis yang Anda sebutkan tadi berhubungan baik dengan filsafat atau fisika? Bagaimana dengan para penulis sastra?

Jawaban: Dalam jangka waktu yang lama, saya begitu mengagumi Shakespeare. Selain dia, salah satu penulis yang sangat saya hargai adalah Victor Hugo, yang dieksploitasi oleh kaum komunis. Saya juga membaca novel ketika saya masih kecil. Saya membaca Tolstoy di usia yang sangat dini, dan mengagumi Dostoyevski dan Pushkin. [Nevval Sevindi, Yeni Yuzyil daily, August, 1997]

Puisi

Pertanyaan: Kami tahu anda senang menulis puisi, mari kita berbicara sedikit mengenai sastra, sebenarnya siapa penulis dan penyair yang anda suka?

Jawaban: pasti ada orang yang saya suka, karena bobot mereka dalam cakrawala pemikiran. Secara umum, saya seperti karya dari semua orang-orang berbakat dan seniman. Sama seperti saya mengagumi film seseorang, saya merasa heran dengan gambar Picasso. Dalam literatur, orang-orang seperti Shakespeare, Dostoyevski dan Pushkin juga saya kagumi. Di Turki, ada beberapa sastrawan puisi dan prosa yang sangat saya hargai. Saya mengagumi Yahya Kemal, Mehmed Akif, dan Necip Fazil dalam bidang puisi. Sedangkan dalam prosa dan puisi, Sezai Karakoc juga harus disebutkan. Di antara Tanzhimat dan generasi berikutnya, Namik Kemal, Şinasi, Rajaizade, dan Refik Halid juga bagus, dan karya Tevfik Fikret juga tidak terlalu sulit untuk dibaca. Di antara penulis Barat saya juga seperti Balzac. Meskipun ia dianggap sebagai seorang realis, Lembah bunga Lily yang menunjukkan romantisme itu. Mungkin ada paralelisasi antara puisi Prancis dengan sastra Iran. Diantara literatur mereka yang saya baca dari literatur Persia misalnya, saya bisa dapat menyebut Sa'di, Hafiz, Nizami, dan Anwari. [Nevval Sevindi, Yeni Yuzyil daily, August, 1997]

Musik

Pertanyaan: Apakah Anda senang mendengarkan musik?

Jawaban: Sampai saya berusia 16 tahun, saya telah melakukan kontak dengan beberapa pemain musik sufi sewaktu saya tinggal di Erzurum. Seperti diketahui, sufi atau musik klasik kami lahir di pondok-pondok darwis dan hostel. saya tertarik dengan Himne dan puisi sama seperti saya menyukai musik klasik. Sebagai contoh, saya senang mendengarkan ITRI dan Dede Efendi. Saya juga mengagumi Haji Arif Bey seolah-olah dia adalah orang suci.

Pertanyaan: Apakah Anda tertarik pada musik klasik Barat?

Jawaban: Bahkan, saya mengagumi beberapa musisi mereka. Orang lain juga pernah bertanya hal yang sama, Mereka bertanya, “Dapatkah anda mengkritik Mozart?” Padahal jika saya mengatakan hal-hal tertentu tentang dia, itu juga sebenarnya bukanlah sebuah kritikan. Kita dapat mengatakan bahwa Beethoven menyelesaikan pekerjaan yang belum selesai digarapnya. Seorang Konserto musik klasik dan simfoni Barat yang benar-benar serius, bermartabat, dan kaya raya. Namun, jika mengatakan hal seperti ini, tentu saja ini bukanlah sebuah kritikan. Namun, sama seperti saya sangat mengagumi setiap makhluk jenius dengan bakat tertentu ciptaan Allah, maka sayapun sangat menghargai mereka juga. [Ertuğrul Özkök, Hürriyet daily, 1/23-30-95]

Properties dan Harta Benda

Pertanyaan: Anda tidak memiliki rumah Anda sendiri. Bagaimana dengan harta benda anda?

Jawaban: Saya punya selimut, seprai, dan buku yang saya buat sedemikian lama, dimana saya mewariskan buku saya untuk yayasan. Selama buku itu ada, maka properti itu dimiliki yayasan. Saya tidak memiliki properti apapun. Saya makan di mana pun saya anggap nyaman. Kadang-kadang teman-teman saya menyiapkan makanan, kadang-kadang saya sendiri yang membuatnya. Saya memiliki diabetes dan tekanan darah tinggi. Saya makan-makanan berkalori rendah antara 1.200-1.800 kalori perhari. Kadang-kadang saya juga membuat makanan dari keju dan buah zaitun. [Nuriye Akman, Sabah daily, 1/23-30/95]

Tugas harian

Pertanyaan: Siapa yang merawat tugas-tugas anda sehari-hari dari orang yang sensitif dan pemalu seperti anda?

Jawaban: Karena saya telah sendiri selama hidup saya, saya selalu berusaha untuk mandiri. Saya mencuci pakaian saya sendiri selama 40 tahun. Tidak ada mesin, saya mencucinya dengan tangan. Saya juga memasak makanan sendiri. Bahkan, karena penyakit ibu saya, saya membantunya menyiapkan makanan selama masa kecil saya. Saya tinggal sendirian di sana sini, saya tinggal sendirian selama bertahun-tahun di Edirne. Di Izmir saya tinggal sendirian di sebuah pondok kecil. Saya menyewa sebuah rumah baru 5 atau 6 tahun kemudian, dan sayapun di sana sendirian juga. Ketika para tamu datang, saya siapkan makanan dan teh untuk mereka. Hal ini terus berlanjut hingga kudeta 12 September. [Nuriye Akman, Sabah daily, 1/23-30/95]

Memasak

Pertanyaan: Apakah Anda juga memasak?

Jawaban: Saya dapat membuat sepuluh hidangan yang berbeda dari tepung ataupun kentang. Beberapa jenis masakan ini adalah resep saya sendiri. Kentang rebus yang dibuat sedikit berbeda dari Erzurum. Saya juga menambahkan kue terbuat dengan kentang goreng. Saya bahkan pernah membuat hidangan penutup dari kentang. Saya bereksperimen dengan kentang tumbuk goreng yang dicelupkan ke dalam telur lalu kemudian dituangkan sirup manis di atasnya. [Nuriye Akman, Sabah, 1/23-30/95]

Orang Yang baik Hati

Pertanyaan: Anda tampaknya baik hati. Jangan-jangan anda pernah marah?

Jawaban: Saya biasanya begitu tenang dan rileks, setiap orang mungkin berpikir “Jika saya mengikat tali untuknya, sayapun dapat bebas membawanya ke dalam air”. Namun karena kepekaan saya, kadang-kadang saya juga bisa marah. Namun, saya selalu berhati-hati untuk menjaga kemarahan saya terbatas pada orang-orang terdekat saya, agar tidak menyakiti siapa pun, saya buang kemarahan saya pribadi. [Nuriye Akman, Sabah daily, 1/23-30/95]

Kepemimpinan

Pertanyaan: Anda selalu menekankan bahwa anda bukan seorang syaikh, pemimpin dari sebuah suatu tatanan darwis. Anda juga tidak menunjukkan kecenderungan untuk menerima bahwa anda adalah seorang pemimpin sebuah komunitas. Namun, saya ingin membahas masalah kepemimpinan ini kepada anda.

Jawaban: Saya tidak pernah menyebut diri saya sendiri seorang pemimpin. Saya hanyalah orang biasa. Seorang pemimpin adalah seseorang yang memiliki kemampuan, kejeniusan, kharismatik, dan memiliki kinerja yang tinggi. Sedangkan saya tidak memiliki satupun dari beberapa kriteria ini.

Pertanyaan: Apakah kerendahan hati anda mengubah realitas itu? Karena beberapa kelompok telah berkumpul di sekeliling nama Anda, yang secara otomatis artinya anda menjadi pemimpinnya?

Jawaban: Saya tetap bersikeras untuk tidak mengatakan “pemimpin” karena saya telah mengungkapkan pikiran saya selama 30 tahun di mimbar, dan orang-orang berbagi perasaan dan menanggapi pikiran yang sama. Sebagai contoh, aku berkata kepada mereka “Mari kita buka program persiapan sekolah terbuka masuk universitas”, sebagai ungkapan rasa hormat mereka pada saya, mereka mendengarkan apa yang saya katakana tadi. Ini mungkin sebuah kesalahan, tetapi mereka mendengarkan dan kami bertemu di titik ini. Saya melihat bahwa sama seperti yang saya katakan “sekolah”, banyak juga orang mengatakan kata “sekolah” ini. Mereka juga datang untuk bertanya tentang hal lain, terutama masalah agama juga. Kadang-kadang mereka bahkan bertanya tentang masalah ekonomi. Saya memberitahu mereka bahwa hal-hal seperti ini membutuhkan pengetahuan seorang pakar dan semestinya mengirimkannya kepada ahlinya.

Pertanyaan: Dalam tulisan-tulisan dan khotbah anda, anda dianjurkan menderita kesulitan untuk mengembangkan rohani. Anda telah menderita, tetapi sekarang orang membungkuk sebelum anda mencium tangan anda. Apa yang anda rasakan?

Jawaban: Saya merasa sangat tidak nyaman. Saya tidak punya prinsip. [Nuriye Akman, Sabah daily, 1/23-30/95]

Bagaimana Dia melihat Dirinya Sendiri?

Pertanyaan: Ketika Anda melihat cermin nasib, bagaimana anda melihat diri anda sendiri?

Jawaban: Ada daya tarik ke arah sini, namun ada juga pandangan saya sendiri. Dalam pandangan saya, saya sendiri adalah sesorang manusia biasa yang mencoba untuk benar-benar menjadi seorang manusia. Selama masa muda saya, ada seorang imam Alvar yang sangat saya kagumi. Dia sering mengatakan kata-kata ini dengan aksen Azerinya, “Herkes yakhshi men yaman, herkes bugday men saman”. (semua orang adalah baik sedangkan saya adalah buruk, semua orang ibarat gandum sedangkan saya hanyalah jerami), Sayapun selalu mengatakan hal yang sama. [Nuriye Akman, Sabah daily, 1/23-30/95]

Pengikut Fethullah Gülen

Pertanyaan: Anda tidak pernah menyukai Istilah "Fethullahçi." Tapi apakah anda sukai atau tidak, orang-orang yang dekat dengan anda disebut "Fethullahçi." Apa maksud semua ini?

Jawaban: Mereka yang menggunakan istilah ini mungkin memandang kami sebagai sebuah ordo darwis. Bahkan, mereka juga menyebut saya “Pemimpin persaudaraan religius”, saya hanya merasa nyaman dengan kata itu seperti saya dengan “Fethullahçi” Sebenarnya saya merasa terganggu dengan akhiran seperti ci dan cu, karena ini berarti pembagian. Dalam Islam, ada dan tidak akan ada ruang untuk definisi seperti itu, karena tauhid adalah inti dan dasar-dasar Islam. Seorang muslim bahkan tidak bisa disebut sebagai “Muhammadci” (Muhammad), karena beberapa orientalis lakukan baik sengaja atau keliru. [Ertuğrul Özkök, Hürriyet daily, 1/23-30-95]

Pekerjaannya

Sepanjang hidupnya, Fethullah Gülen hampir tidak pernah merasakan kesenangan duniawi. Ia telah menghabiskan sebagian besar hidupnya untuk belajar, mengajar, bepergian, menulis, dan berkhutbah. Ia selalu merasakan penderitaan orang yang datang dari gurun spiritual di abad kedua puluh. Selain buku-bukunya, Gülen juga memberikan kontribusi untuk beberapa jurnal dan majalah. Dia menulis halaman editorial untuk Sizinti, Yeni Umit, Yagmur, dan majalah The Fountain. Khotbah dan wacananya telah tercatat dalam ribuan kaset dan VCD. Selain itu, banyak buku-buku dari beberapa artikel, khotbah, dan jawabannya atas beberapa pertanyaan yang telah ditanyakan selama bertahun-tahun telah disusun. Beberapa judul bukunya adalah sebagai berikut: Questions This Modern Age Puts to Islam, Emerald Hills of the Heart Key Concepts in the Practice of Sufism, This Era and the Young Generation, Criteria or Lights of the Way, The Golden Part of Time, Truth through Colors, Broken Plectrum, The Interpretation of Sura al-Fatiha, Prophet Muhammad, The lnfinite Light, Towards the Lost Paradise, Belief The Essentials of Islamic Faith.

 

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.