Latar Belakang Fisik, Historis Dan Sosiologis

Fethullah Gülen

Dalam waktu, kondisi, bahkan tempat-tempat tertentu seperti halnya rahim, ketika diresapi dengan peristiwa-peristiwa tertentu, maka ia juga akan melahirkan kepribadian tertentu. Ketika abad kedua puluh tiba, salah seorang pemikir penting Turki pernah berkomentar mengenai sebuah pernyataan “Dunia menyaksikan runtuhnya sebuah benua besar, beruntungnya sebuah negara yang sangat mulia yang terkena musibah, dan sebuah bangsa yang berharga terlindungi”, dengan kata-kata “sebuah negara yang sangat mulia, namun sayangnya dipermalukan,” demikian keluh M. Akif Ersoy, seorang penyair nasional Turki dan komposer dari lagu kebangsaan Turki, yang merupakan peluruhan dari orang-orang Turki dan Kesultanan Ottoman.

Berabad-abad sebelumnya, suku-suku Turki tiba-tiba menyembur ke permukaan seperti musim semi dari pegunungan tinggi di Asia Tengah dan dataran tinggi, dan gelombang demi gelombang mengalir ke Barat. Pertama kalinya mereka menetap di Anatolia, secara bertahap mereka menjadi pewaris sebuah peradaban besar di bawah bayang-bayang tenang dunia yang sebagian besar telah hidup disana selama lima abad. Sebagai pembawa peradaban ini, mereka melangkah jauh ke jantung Eropa, menyulam tanah yang mereka taklukkan dengan karya-karya indah peradaban. Namun, seperti halnya manusia, peradaban dan negara juga memiliki rentang hidup alami yang terdiri dari kelahiran, masa remaja, masa kematangan, usia tua, dan kematian, seolah-olah mereka telah ditentukan di masa lalu yang kekal.[1] Setiap penilaian yang dibuat dalam kekekalan masa lalu terjadi dalam kerangka kebebasan manusia berupa sebab yang spesifik dan parsial. Jika tidak, tentu kita akan dibenarkan secara fatalistik, sedangkan fatalisme bertentangan dengan pikiran dan logika, serta kebenaran historis, sosiologis, bahkan psikologis.

Usia tubuh kita terus menerus mendekati liang kubur. Seperti hari baru yang muncul di cakrawala dengan kepolosan sesosok bayi, pagi hari kita mengalami masa muda, siang dan sore harinya mengalami masa kematangan usia tua, kemudian kita atur dan menghilang. Hal yang sama terulang pada sebuah musim yang terjadi dalam kerangka takdir. Peradaban dan negara mengikuti prosedur yang sama, namun tampaknya tergantung pada pilihan dan perilaku wakil mereka. Semua peristiwa sejarah dengan demikian mengajarkan kita sesuatu yang terjadi dengan cara yang identik dan dalam kerangka yang sama. Melihat kesamaan antara peristiwa-peristiwa ini, antara pengembangan dan pengkomposan suatu negara dan peradaban serta yang lainnya, kita dapat memperoleh hasil yang akurat dan pelajaran berharga. Dalam menetapkan kebenaran universal, kita tidak boleh lupa bahwa manusia bukanlah sebagaimana yang telah diklaim oleh kaum materialis sebagai "mesin organik" namun sebaliknya, selain mereka memiliki tubuh fisik juga terdapat sisi spiritual. Banyak perasaan bingung dan membingungkan, dan kecerdasan yang penasaran dan mempertanyakan alasan yang membuat mereka menyesali masa lalu dan cemas dengan masa depan. Selain itu, mereka memiliki fakultas khusus lainnya, di antaranya hati yang puas hanya dengan mengkonsumsi makanan yang khusus. Untuk melakukan tugas khusus, tanggung jawab, dan fungsi mereka, demi mencapai kebahagiaan sejati, emosional dan spiritual, mental dan fisik mereka harus terus dipupuk untuk memenuhi kebutuhannya sebagai manusia.

Jadi, meskipun kita tidak memiliki kontrol atas setiap aspek dari kelahiran dan kematian, kita tidak dapat memenuhi banyak segala kebutuhan kita, dan hidup dalam kerangka sosial tertentu, namun masing-masing dari kita memiliki kehendak bebas untuk mengarahkan hidupnya. Oleh karena itu, tampaknya sebagai individu yang membuat sejarah manusia, kita bertanggung jawab atas tindakan kita sendiri dan menerima apa yang telah kita terima. Inilah letak perbedaan antara sejarah kehidupan manusia dengan alam.

Kota Lama Kita

Dengan penampilan luar mereka, kedalaman batin, proporsi yang baik, kebun-kebun anggur serta kebun-kebun lain di sekitarnya, yang mengalir sungai dengan suasana angin berhembus, kota-kota lama kita melunak di segenap hati. Mereka terpesona dalam semua mimpi, dan mereka berhenti karena mabuk untuk sementara waktu di dalamnya. Lampu warna-warni dari luar menghujani kota-kota, keintiman, cinta, dan kasih sayang memancar keluar dari tanah, dan persekutuan penduduk kota yang unik bernapas setiap saat di paru-paru kota. Galeri keindahan kota ini adalah sudut surgawi bahwa setiap orang sangat menginginkannya kemanapun mereka berlari.

Dalam wajah orang-orang yang terinspirasi dan terpesona oleh proporsi bangunan, kita merasakan bahwa segala sesuatu tunduk kepada keilahian dan maju dalam suasana yang mendalam dalam batas-batas yang ditarik oleh inspirasi langit, seolah-olah berenang dalam kedalaman makna dan simetris, harmonis, dan cerah. Terutama selama tahun-tahun terakhir ini dan meskipun berbagai kesalahan karena lembaga berusia, suasana dengan semua keindahan yang dikembangkan oleh cinta mendesah dan meratap oleh semangat yang terus-menerus dibawa pergi mencapai ekstase, dan dengan kesenangan spiritual yang bisa membuat kenikmatan surga terlupakan, seperti tujuan akhir bahwa kita bisa mencapainya. [The Golden Period of Time, Izmir: 1994, 43-8].

Peradaban Islam yang diwarisi Ottoman memandang kemanusiaan dan kehidupan secara menyeluruh. Di satu sisi, hal itu dinilai sebagai ilmu cahaya pikiran, yang memahami bahwa sebagai khalifah Allah di muka bumi, pria dan wanita memiliki kewenangan untuk memperbaiki dunia dengan pengetahuannya. Disisi lain, berdasarkan landasan rohani pada dinamika dan nilai-nilai Islam, dengan demikian menunjukkan dirinya sebagai sebuah peradaban pikiran, hati, dan ruh.

Peradaban ini melihat alam, sebagai sebuah subjek materi ilmu pengetahuan, sebagai tempat untuk mewujudkan hukum-hukum alam yang berasal dari Atribut Sang Maha Pencipta Yang Berkehendak dan Berkuasa. Hukum ini pernah dirasakan secara ilmiah sebagai suatu hal yang tidak sesuai dengan Islam, yang merupakan sistem hukum yang lengkap dan harmonis yang berasal dari Atribut Sang Pencipta yaitu Yang Maha Berfirman (al Kalam). Di Barat, ilmu pengetahuan dipisahkan dari agama dan membawa lebih banyak bahaya (madharat) daripada yang baik. Pendekatan keliru manusia yang juga diperbudak objek secara berlebihan bahwasanya antara pria dan wanita diproduksi dan digunakan, sehingga mereka merampas semua nilai luhur yang ada. Ini memang dapat memberi sebuah arti bagi kehidupan manusia yang ada, namun juga dapat membunuh ratusan ribu orang dalam sekejap.

Peradaban Islam di sisi lain menerima ilmu sebagai sebuah ekspresi agama dalam tingkatan yang berbeda. Dengan menyelaraskan hati dan pikiran pada tingkat individu, agama dan pengetahuan ilmiah pada tingkat sosial, maka kebahagiaan sejati itu disajikan kedalam bagian terpenting dari kehidupan manusia selama berabad-abad. Dalam Pengantar monumental untuk Sejarah Ilmu Pengetahuan, George Sarton membagi kronologis sejarah dan nama masing-masing menjadi beberapa bagian setelah ilmuwan datang untuk mengidentifikasi hal itu. Periode 350 tahun dari abad kedelapan hingga paruh kedua abad kesebelas misalnya, hanya membawa nama-nama ilmuwan Muslim seperti Harizmî dan periode Biruni. Sarton juga menyebutkan nama-nama dari ratusan ilmuwan Muslim yang membuat sebuah jejak pada usia mereka. Para ilmuwan ini tidak hanya ahli di bidang spesialisasi ilmu mereka saja atau terpenjara dalam pola materialis seperti kasus yang biasanya terjadi belakangan ini, [2] namun ia juga ahli dalam berbagai bidang yang lain. Kebanyakan juga pria dan wanita dari semangat, pikiran, dan hati. Demikian pula, Para tokoh Sufi yang paling besar adalah matematikawan, astronom, dokter, sejarawan, dan ahli kimia yang semuanya terjadi pada waktu yang sama.

Pada pertengahan abad ketiga belas, peradaban Islam mengalami kejutan besar dalam bentuk invasi Mongol. Meskipun 500 tahun keberadaannya itu penuh dengan kehidupan dalam roh, alam, dan dinamika penting karena energi kehidupan yang mengalir dari sumber daya utamanya ini pulih dengan cepat. Kali ini, peradaban Islam mengembangkan cabang baru menyebar dari Anatolia ke Eropa, dan memperoleh kemuliaan yang lebih besar melalui Kesultanan Ottoman. Namun, setelah memasuki abad kesembilan belas, sayap ilmu pengetahuan rusak dan kekuatan spiritualnya layu. Barat, bagaimanapun telah mengubah pengetahuan ilmiah yang menjadi sumber kekuatan besar dan sudah diluncurkan melalui jalur ekspansi kolonialis.

Perkembangan baru ini sebagian besar karena beberapa faktor sosio psikologis yang diciptakan oleh Masa Renaisans[3] Eropa atau bahkan lebih awal. Kebangkitan Eropa dalam hal materialisme dan ambisi lapar mereka dalam kekayaan materi memimpin orang untuk menyelidiki kekayaan dunia. Kekuasaan yang mereka peroleh melalui penemuan-penemuan ilmiah dan geografis serta penemuan teknologi baru menyebabkan mereka mendominasi dunia. Setelah Kesultanan Ottoman runtuh dan tidak mampu bertahan setelah perang Turki-Rusia pada tahun 1877[4], Perang Balkan pertama dan kedua, kemudian Perang Dunia I yang sangat terasa di setiap rumah di Turki. Pada akhirnya, pendudukan dan pembagian terhadap Anatolia juga menambah deretan kehancuran kesultanan Ottoman.

Bersamaan dengan semua kekalahan tadi, sungguh jelas daya menyilaukan Eropa dan keunggulan materi mereka yang cenderung memadamkan prinsip-prinsip keimanan yang dimulai dengan keyakinan pada Tuhan yang merupakan tujuan penciptaan dan kehidupan bagi umat Islam. Islam menjadi korban degradasi muslim. Al-Qur'an, pikiran dan hati umat Islam dikesampingkan, harapan dan kasih, antusiasme dan perasaan menjadi lumpuh. Geografis dan sosial dunia Islam datang menyerupai reruntuhan di mana burung hantu membuat sarang mereka. Selama situasi menyedihkan itu, si penyair dari Lagu Kebangsaan Turki meratap:

Aku laksana burung hantu yang meratapi reruntuhan
setelah kulihat tanah surgawi ini berada dalam kejatuhannya
Andaikan aku pernah tinggal di Mawar[5] Waktu
aku akan menjadi burung bulbul
Oh Tuhan, andai saja Kau membawaku sebelumnya!

Rumah Kita di Masa Lalu untuk Masa Depan

Masa tua kita, merupakan proporsi yang sangat baik untuk memancar keluar rumah kebahagiaan dan ketenangan, makna dan kedamaian mengalir dari mereka. Cahaya yang menyelimuti sekitar mereka, mengingatkan kita pada lebih dari sederetan cahaya bulan dan bintang. Sekarang kita tengah mencoba untuk menangkap mereka dalam mimpi kita. Kita menghibur dengan mimpi mereka, dan kita hidup dengan keinginan untuk mewujudkan mimpi-mimpi manis sekali lagi. Dengan interior dan eksterior mereka dan para penghuninya, rumah luas kita yang paling manusiawi, tempat-tempat suci, dan juga paling terbuka bagi dunia lain. Bila dilihat dengan cermat, mereka seolah-olah kios surgawi dengan para bidadari surga di dalamnya, dan kekekalan dirasakan di atmosfer yang menyebarkan cahaya di sekitar mereka. Aula-aula Selamlık[6] dimana para tamu diterima terbuka bagi dunia luar dan dibawa ke pikiran tempat ibadah dan pendidikan, dan merasakan tempat-tempat kesenangan duniawi. Bagian dari ruangan Harem[7] mengingatkan kita pada salah satu kios surgawi dan pondok-pondok darwis. Sinkronisasi dan fusi dari rumah-rumah yang hangat dengan ruh manusia terasa begitu sempurna dan bermakna manakala penduduk mereka mendengarkan puisi dari masa lalu dan masa depan disaat yang bersamaan, dan merasa gagasan kekekalan menembus relung hati mereka. [The Golden Period of Time, Izmir: 1994, 31–6].

[1] Maksudnya telah tertulis dan ditentukan mengenai qadha dan qodarnya di Lauh Mahfuzh.
[2] Pada masa keemasan Islam, para ilmuwan muslim tidak hanya ahli dalam suatu bidang garapan ilmu saja. Salah seorang yang ahli dalam bidang kimia misalnya, ia juga ternyata ahli dalam bidang lainnya. Pemetaan terhadap satu garapan spesialisasi merupakan produk barat yang meluluh lantahkan peradaban dan kemuliaan islam.
[3] Berasal dari bahasa Perancis “Renaissance” yang artinya zaman kelahiran kembali.
[4] Perang Turki-Rusia pada tahun 1877–1878 adalah perang yang terjadi antara Rusia, Romania, Serbia, Montenegro, dan Bulgaria melawan Kesultanan Utsmaniyah. Perang ini diakibatkan oleh bangkitnya nasionalisme di Balkan dan juga usaha Rusia untuk mencegah hilangnya teritori akibat Perang Krimea dan mendirikan kembali kekuasaannya di laut Hitam. Akibat dari perang ini adalah merdekanya Romania, Serbia dan Montenegro dari Kesultanan Utsmaniyah.
[5] Mawar Waktu maksudnya adalah era ataupun zaman kehidupan Rasulullah yang disimbolkan seperti sebuah bunga mawar yang harum semerbak aromanya sebagaimana kehidupan yang terjadi semasa Rasulullah hidup bersama para sahabatnya dalam sebuah negri yang aman, damai, dan sentosa yang senantiasa dirahmati Allah.
[6] Selamlık adalah sebuah ruangan mewah yang disajikan khusus untuk menjamu para tamu laki-laki di zaman kekhalifahan Utsmaniyah di Turki. Selamlık juga bisa berarti sebuah prosesi acara kerajaan di zaman Khalifah Utsmaniyah yang dilakukan sebelum dilaksanakannya sholat jum’at dengan tujuan untuk memberikan do’a-do’a keselamatan bagi sultan.
[7] Harem adalah sebuah ruangan mewah yang disajikan khusus untuk para wanita yang berada di dalam istana di zaman khalifah Utsmaniyah.

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.