• Beranda
  • Media
  • Kolom opini
  • Pengaruh Inisiatif Gülen Dalam Menginspirasi Pendidikan Sebagai Lahan Bisnis Dalam Model Filantropi

Pengaruh Inisiatif Gülen Dalam Menginspirasi Pendidikan Sebagai Lahan Bisnis Dalam Model Filantropi

Fethullah Gülen

Abstrak

Seiring waktu, urgensi dan relevansi dari gerakan filantropi yang terinspirasi oleh filosof intelektual Turki kontemporer yang juga seorang penulis, Fethullah Gülen menjadi semakin jelas. Fokus dari gerakan ini semakin diakui telah memberikan kontribusi penting dalam pengembangan pendidikan, budaya, sosial dan ekonomi baik di Turki maupun luar negeri. Khususnya, kontribusi mendalam Gerakan Gülen dalam bidang pendidikan telah melawan mitos, dan yang mungkin pertama kali nampak merupakan sebuah paradoks yang tak bisa ditawar-tawar lagi. Dengan demikian keberhasilan Gülen dalam menginspirasi lembaga pendidikan, dengan reputasi mereka untuk pendidikan yang berkualitas dan nilai-nilai etis universal, sekarang terkenal di seluruh dunia. Implikasi dan inisiatif dari gerakan dalam dan luar Turki telah menarik dan telah dihargai oleh para ilmuwan, para pendidik, negarawan dan media pada skala internasional.

Namun masih menyangkut Gerakan ekonomi Gülen, khususnya dalam hal pendanaan sekolah Gülen terus mengundang kecurigaan dan kesalahpahaman. Oleh karena itu, dalam rangka mencegah kritik apapun, untuk memberikan transparansi dan menghindari informasi yang menyesatkan dalam hal sumber daya keuangan dari layanan pendidikan, sangat penting untuk menganalisis mekanisme pendanaan dan etika altruistik di balik sponsor lembaga-lembaga pendidikan yang terinspirasi pemikiran Gülen. Hal ini diperlukan untuk mendekatkan sekolah ini dengan sistem pembiayaan pendidikan filantropi iman Kristen. Sebuah analisis kesamaan antara upaya filantropis keuangan dari Gerakan Gülen dan Barat lainnya berbasis agama filantropi akan berfungsi untuk menerangi subjek dan untuk menghilangkan rasa sabaran. Akibatnya, tujuan spesifik dari makalah ini adalah untuk menyelidiki pengaruh dorongan Gülen dari orang yang terlibat bisnis di dalam layanan pendidikan. Dalam rangka mengungkapkan naungan altruistik businesman, makalah ini akan memeriksa dan meneliti fungsi pendidikan yang terinspirasi oleh inisiatif Gülen sebagai lahan bisnis dalam model filantropi. Makalah ini juga akan memeriksa keterlibatan guru dan sukarelawan perempuan dalam kegiatan amal dan kontribusi altruistik mereka terhadap Gerakan, inklusif universal dan pendidikan.

Latar Belakang

Salah satu aspirasi utama Fethullah Gülen, seorang ilmuwan dan aktivis Muslim, adalah bahwa, saling menghormati, dan toleransi antar agama yang berbeda berguna untuk mencapai perdamaian yang universal. Menurutnya, isu-isu yang mempengaruhi kesatuan di Turki dan akibatnya dalam menciptakan polarisasi antara Turki-Kurdi, Sunni dan Syi’i, agama dan sekulerisme, golongan kiri dan kanan, Muslim dan non-Muslim dapat dihindari melalui komunikasi, kolaborasi dan interaksi. Dia melihat penyebab utama ketidakstabilan dan ketidakamanan tadi sebagai sebuah kebodohan, kemiskinan dan perpecahan dan menyarankan pengikutnya untuk mengatasi masalah tersebut dengan memecahkan masalah jika masyarakat yang harmonis dan progresif itu harus diperoleh secara global.

Gülen percaya bahwa pendidikan adalah solusi strategis yang paling efektif untuk memerangi masalah dengan cepat, serta dapat mencapai peningkatan kualitas hidup bagi seluruh umat manusia. Oleh karena itu, ia terfokus pada pentingnya pendidikan yang sehat dengan penekanan pada ilmu pengetahuan, teknologi dan transmisi moral, nilai-nilai etika perilaku dan universal. Fethullah Gülen mendorong dan menginspirasi sesama warga negara untuk mewujudkan proyek-proyek pendidikan melalui demonstrasi kesukarelaan dan altruisme sosial.

Pada tahun 1970-an karakteristik konseptual Gülen dan fitur yang memberikan visi sekolah Turki untuk masa depan. Mobilisasi sumber daya dari jaringan yang ada mapan, lingkaran solidaritas pengusaha, intelektual dan pendidik dari gerakan Gülen siap untuk mendirikan sekolah dasar dan menengah swasta sekuler ketika kebijakan neo-liberal dari Ozal yang dilaksanakan pada tahun 1980-an. Oleh karena itu, pada tahun 1982 realisasi proyek pendidikan diharapkan panjang di Izmir, yang diikuti oleh pendirian sekolah lain di Istanbul dan dengan segera diikuti oleh banyak orang. Dalam satu dekade, gerakan ini telah menjadi fenomena transnasional, dengan peresmian sekolah di Turki yang berbicara pada Negara-negara republik bekas jajahan Soviet di Asia Tengah yang sedang mengalami kekacauan setelah runtuhnya Uni Soviet, dan belum lama ini menyebar ke bagian dunia lain.

Kontribusi mendalam dari Gerakan Gülen telah semakin diakui sebagai kontributor penting bagi pengembangan pendidikan, budaya dan ekonomi di Turki dan luar negeri. Terutama, sekolah yang terinspirasi Gülen implikasi positif dan progresif untuk bidang pendidikan bukan pada kenyataannya paradoks yang tak terhindarkan yang pertama mungkin tampak. Keberhasilan lembaga-lembaga pendidikan, dengan reputasi mereka untuk kualitas pendidikan menekankan pada nilai-nilai etika universal terkenal di seluruh dunia. Gülen-terinspirasi sekolah-sekolah telah memberikan tingkat jauh lebih tinggi dari siswa, retensi dan matrikulasi kelulusan dibandingkan dengan tingkat negara di hampir setiap negara di mana mereka berada, dan telah menunjukkan prestasi yang signifikan dalam Olimpiade Sains Internasional.

Terlepas dari prestasi akademik dan pengenaan nilai-nilai etis universal, sekolah-sekolah yang terinspirasi Gülen berusaha keras untuk membawa siswa dari beragam agama, budaya, dan etnis untuk pemahaman umum dengan mendirikan sekolah-sekolah di daerah konflik tertentu di dunia. Sebagai contoh, sekolah-sekolah di Filipina - negara yang mengalami konflik yang berkelanjutan antara Muslim dan Kristen, telah membawa siswa dari kedua belah pihak untuk berbagi dalam lingkungan belajar yang sama. Bosnia, Serbia, Albania dan Kroasia anak-anak duduk di kelas yang sama di Balkan. Sikh, Hindu dan Muslim menikmati pendidikan yang sama di India, sekolah-sekolah di Irak dibawa bersama orang-orang Kristen dan Muslim, sedangkan sekolah di St Petersburg, Rusia juga saat ini disaksikan nampaknya kegembiraan antara anak laki-laki Rusia dan Tatar di lingkungan pendidikan yang sama. Selain itu, menurut sebuah artikel yang diterbitkan New York Times, sekolah-sekolah Turki di Pakistan menawarkan pendekatan lembut untuk Islam yang dapat membantu mengurangi pengaruh ekstremisme. Sekolah-sekolah yang didirikan oleh gerakan di daerah tenggara Turki, di mana PKK (Partai Pekerja Kurdistan) sangat aktif menawarkan alternatif bagi laki-laki muda dan perempuan Kurdi yang dapat mencegah mereka untuk tidak bergabung dengan teroris. Implikasi akademis dan moral dan kontribusi untuk perdamaian di masyarakat baik individu dan dunia pada umumnya dari sekolah-sekolah yang terinspirasi Gülen telah diakui oleh para ulama/ilmuwan, pejabat pemerintah dan media pada sebuah platform internasional.

Meskipun telah diakui baik secara nasional dan internasional peringkat kredit sekolah-sekolah yang terinspirasi Gülen telah dipuji oleh para sarjana dan intelektual dalam skala besar, perkembangan sekolah-sekolah dan cepat munculnya mereka sebagai fenomena transnasional dalam periode waktu yang singkat telah menimbulkan banyak pertanyaan, tuduhan dan kritik dalam hal ekonomi gerakan Gülen. Secara khusus, pendanaan sekolah terus dilihat dengan kecurigaan dan kesalahpahaman, sehingga membutuhkan analisis transparan.

Fungsi Dari Sekolah-Sekolah Yang Diilhami Gülen Sebagai Usaha Bisnis Dalam Model Filantropi

Dengan cara forestalling setiap kritik serta akurat dan cukup memahami, dan untuk menghindari informasi yang menyesatkan dalam hal sumber daya keuangan dari layanan pendidikan, perlu untuk mengungkapkan naungan altruistik orang bisnis dan memeriksa fungsi yang terinspirasi Gülen inisiatif pendidikan sebagai perusahaan bisnis dalam mode filantropi.

Naungan Altruistik Orang Bisnis

Meskipun pendukung dan simpatisan gerakan Gülen percaya bahwa dana untuk sekolah-sekolah yang terinspirasi Gülen dan proyek-proyek lainnya yang disumbangkan terutama oleh individu-individu yang percaya dalam suara pendidikan, kritikus berpendapat bahwa gerakan ini menerima bantuan keuangan dari bantuan asing. Para penuduh menegaskan bahwa aliran pabrik atau sumber pendanaan untuk proyek-proyek pendidikan tidak dapat dijelaskan dengan cara lain. Bagi orang yang tidak terbiasa dengan gagasan tidak mementingkan diri sendiri, sulit untuk memahami konsep memberi tanpa harapan dan pengorbanan diri untuk kemajuan orang lain. Sulit bagi mereka untuk memahami dan mengakui bahwa sekolah-sekolah adalah hasil dari altruisme yang ditunjukkan oleh pengusaha Anatolia yang telah menunjukkan kasih, komitmen, dan pengorbanan diri untuk memperbaiki kehidupan individu, manusia pada umumnya. Prinsip inti dari gerakan ini adalah "Hidup untuk membiarkan orang lain hidup" yang merupakan kekuatan pendorong utama di balik tindakan altruistik relawan ini. Oleh karena itu, peserta percaya bahwa mereka butuhkan untuk hidup dengan kenikmatan meningkatkan kehidupan orang lain, dan kebutuhan untuk memaksakan batasan-batasan pada standar hidup mereka sendiri. Mereka percaya dalam filsafat memberikan dua pertiga dari milik mereka dan mempertahankan hidup dengan sepertiga.

Penjelasan tentang motivasi yang mendorong kontribusi keuangan, dan manfaat seseorang mendapat dari mendukung Gülen-terinspirasi sekolah diberikan oleh seorang pengusaha Turki di Turkmenistan yang menyumbangkan 60 persen dari pendapatan tahunannya, ($ US 350 000), dengan cara sebagai berikut:

Saya tidak punya harapan pribadi dari kontribusi namun mengharapkan bahwa investasi kami di lembaga-lembaga pendidikan akan menawarkan banyak untuk kemanusiaan dunia. Mencapai perdamaian global, harmoni dan toleransi adalah kekuatan inti di balik naungan. Menyaksikan buah sekolah-sekolah dalam waktu singkat seperti waktu membuat saya menyadari bahwa kemanusiaan dan manfaat dunia dari layanan ini pendidikan. Hal ini memotivasi saya untuk mendukung mereka bahkan lebih dan membantu saya untuk memahami kewajiban moral saya sebagai orang percaya, manusia dan warga negara.

Demikian juga, seorang peserta senior gerakan Gülen di Turkmenistan telah menyatakan:

Harus ada harapan ada jika bantuan keuangan diberikan sebagai kontribusi filantropi. Namun kontribusi filantropi untuk pendidikan suara investasi, dan investasi pasti memiliki hasil. Hasil duniawi akan membangun masa depan yang global dan damai bagi umat manusia terlepas dari, ras warna etnis, atau agama. Hasil kedua akan mendapatkan keridhaan Allah, dan akan terlihat di dunia kekal. Kedua hasil yang menyenangkan dan subur.

Sumber pendanaan untuk sekolah yang paling berafiliasi dengan gerakan Gülen disediakan oleh pengusaha Turki yang menyumbangkan 10-70 persen dari pendapatan tahunan mereka, jumlah berkisar antara US $ 20.000 dan US $ 300.000 rata-rata. Transparansi sumber daya keuangan, kejujuran, ketulusan, etika dan kerendahan hati orang-orang dalam gerakan ini telah memungkinkan sponsor saat ini dan pendatang baru untuk berkontribusi tanpa keraguan atau keragu-raguan. Seorang pengusaha di Australia menjelaskan:

Saya melihat sebuah keyakinan yang luar biasa dan gairah pada orang-orang di belakang proyek, para Direktur, para penasehat pendidikan dan pengusaha yang mendukung proyek dan menghabiskan uang mereka sendiri, memberikan waktu berharga mereka dan bekerja sangat keras untuk memastikan bahwa proyek akan menjadi sukses. Hal ini memotivasi saya untuk menjadi bagian dari proyek ini dan untuk menyumbangkan baik waktu dan uang ke dalamnya. Selain itu, kelompok pendiri adalah campuran sangat seimbang lulusan profesional lokal universitas, penasehat pendidikan dari Turki dan pengusaha setia lokal. Ini campuran dari orang yang berdedikasi bersama dengan inspirasi dan visi yang diberikan oleh Fethullah Gülen juga merupakan faktor motivasi yang sangat kuat.

Dalam hal bagaimana hasil transparansi dalam kepercayaan dan keyakinan, seorang pengusaha dari Bursa, Turki yang memberikan sumbangan ke sekolah yang diilhami Gülen di Bosnia mengatakan:

Saya percaya orang-orang yang terlibat, mereka mendapatkan kepercayaan saya sangat cepat, dan mereka berdedikasi dan berkomitmen orang. Transparansi ditunjukkan oleh semua anggota dalam urusan keuangan juga menambahkan kredibilitas mereka. Pada hari-hari awal membentuk Foundation dan sekolah di Bosnia kita akan membahas setiap dolar yang telah dikumpulkan dan dihabiskan, ini terbuka bagi semua untuk melihat. Faktor-faktor ini memberi saya motivasi dan kepercayaan bahwa Gülen-terinspirasi lembaga dan sekolah akan berhasil. Motivasi ini membuat saya untuk memberikan kontribusi finansial dan membantu dalam membuat proyek ini sukses.

Para lazim kepercayaan dan kredibilitas di antara individu-individu dari gerakan Gülen tidak hanya memotivasi dermawan untuk mendukung proyek-proyek, tetapi juga telah menciptakan kepercayaan di mana dan bagaimana dana mereka digunakan. Dalam terang masalah ini, pengusaha di Turkmenistan ditanya apakah para donor akan khawatir tentang bagaimana uang mereka digunakan, apakah mereka menindaklanjuti rincian tersebut. Dia menjawab:

Saya telah mengenal dan telah memberikan kontribusi finansial untuk sekolah-sekolah selama 30 tahun terakhir. Selama periode waktu ini saya belum dihadapkan dengan tindakan diragukan atau kontrak tersembunyi baik di kalangan pendidik, administrator atau dengan dewan direksi yang akan jarak saya dari gerakan. Sebaliknya, saya menyaksikan kejelasan, keterbukaan dan konsultasi di antara anggotanya. Karena pengamatan ini, saya tidak pernah merasakan alasan untuk menindaklanjuti rincian tentang apa dana itu digunakan untuk, dan tidak terlintas dalam pikiran saya sampai pertanyaan itu diajukan kepada saya.

Air untuk pabrik (ekspresi Turki sumber dana untuk sekolah) di balik inisiatif pendidikan adalah sumbangan yang diberikan oleh orang-orang yang percaya Anatolia berkomitmen dalam pendidikan suara yang akan memelihara generasi dilengkapi dengan ilmu pengetahuan modern dan nilai-nilai moral, dan yang akan menghasilkan dalam perdamaian global, keadilan, demokrasi, keadilan sosial dan penghormatan. Akibatnya, orang-orang Turki yang percaya pada proyek ini berharga telah menetapkan kalangan bisnis dan trust amal untuk mendukung finansial sekolah di Turki dan di seluruh dunia. Namun masih ada orang atau kelompok melihat sumber daya keuangan gerakan ini dengan kecurigaan, dan tidak dapat memahami altruisme dari orang-orang Anatolia. Mereka tidak bisa memahami kekuatan ketulusan, pengabdian, pengorbanan diri dan komitmen belakang proyek-proyek pendidikan. Sehubungan dengan masalah ini, Fethullah Gülen mengatakan:

Saya telah menyatakan berkali-kali sebelumnya bahwa sekolah tidak milik seseorang tetapi untuk semua orang Anatolia, aliran pabrik adalah jantung orang Anatolia. Namun, kita melihat bahwa meskipun menyebutkan fakta ini berkali-kali sebelumnya, orang-orang yang tidak mengerti altruisme dan tidak tahu memberi tanpa menerima imbalan apa pun tidak akan mampu memahami gerakan ini, tetapi akan berusaha untuk menutup sekolah-sekolah dengan cemburu berarti , kemarahan, dan dendam.

Jika mereka ingin belajar aliran pabrik, jujur saya berharap mereka telah mengikuti ke sumber pabrik dan mengunjungi sekolah-sekolah. Jika mereka berisi, mereka seharusnya melihat bahwa sumber utama di balik kegiatan pendidikan ini adalah salah satu yang sama yang memungkinkan kita untuk memiliki kemenangan dalam Perang Kemerdekaan. Sekolah-sekolah ini adalah buah dari hati orang-orang Anatolia itu yang menunjukkan altruisme, yang mereka menunjukkan dalam Perang Kemerdekaan, dalam cara yang berbeda hari ini, tapi sumbernya adalah hati mereka.

Altruistic Sukarela merupakan Kontribusi dari Guru

Realisasi dari filosofi pendidikan Fethullah Gülen akan mustahil tanpa dedikasi para guru, yang telah menunjukkan komitmen altruistik dalam terang keuangan, waktu pengabdian kontribusi, dan dedikasi untuk gerakan universal. Kebanyakan guru di sekolah-sekolah adalah lulusan universitas bergengsi seperti Bogazici, Bilkent, Marmara atau Universitas Teknis Timur Tengah dan bisa dibayar tinggi pekerjaan di negara asal mereka. Namun mereka lebih suka bermigrasi ke negara-negara lain dengan visi untuk kemanusiaan yang damai. Gülen mengatakan, "Para guru, yang berdedikasi untuk melayani negara mereka, bangsa, dan kemanusiaan dan telah menemukan makna hidup berada dalam melayani orang lain, antusias bekerja untuk gaji kecil”.

Di antara guru-guru, yang telah pindah ke negara-negara kurang berkembang atau transisi ekonomi, telah banyak dihadapkan dengan kesulitan moneter dan non-moneter. Dalam sebuah wawancara dengan Mehmet Gundem di harian Milliyet, Gülen mengatakan:

Layanan kegiatan pendidikan ini dimulai di dua tempat [Izmir dan Istanbul], dan kemudian secara bertahap berkembang di seluruh Turki dan luar negeri langkah demi langkah. Para guru tahu bahwa mereka akan menghadapi beberapa kesulitan ketika mereka pergi di luar sana, dengan dukungan dari orang kaya, yayasan, dan masyarakat. Dan mereka benar-benar menghadapi masalah serius. Para Aydin Bolak akhir akan berada di hampir menangis ketika ia menceritakan bagaimana beberapa teman kami dilayani tanpa mendapatkan pembayaran di negara di mana suhu dapat berada di bawah -60 derajat Celsius. Sekarang, di satu sisi, hal semacam itu terjadi, dan di sisi lain, seseorang secara terbuka meminta saya “Mana ada air datang ke pabrik untuk bekerja?”

Jumlah total kontribusi keuangan yang disumbangkan oleh pengusaha Anatolia ke Gülen-terinspirasi sekolah di Kirgizstan sampai tahun 2007 adalah sekitar $ US 50 juta. Namun, pemeriksaan lingkup altruisme menggambarkan bahwa akan layak untuk mencapai sesuatu sebesar ini tanpa sukarelawan guru bahkan jika jumlah dana yang disumbangkan itu harus US $ 250 juta Selain itu,. Meskipun gaji hampir tidak cukup untuk mencari nafkah, para guru menyumbangkan dana dalam janji tahunan dan mensponsori siswa kurang beruntung secara finansial untuk belajar di sekolah. Sementara tingkat guru dari gaji adalah sama dengan tingkat beasiswa, mereka masih menggunakan beberapa proporsi untuk siswa dan sekolah. Sebagai contoh, peserta senior di Gülen-terinspirasi sekolah di Azerbaijan mengatakan bahwa tingkat pendapatan bulanan adalah $ 300 per guru, namun dalam $ masa lalu 150 itu dikumpulkan kembali karena kekurangan dana likuid yang tersedia untuk mengoperasikan sekolah. Selain itu, dalam tahun tertentu guru tidak dapat menerima gaji mereka secara teratur, gaji diberikan setiap dua sampai tiga bulan, dan tahun berikutnya gaji terlambat oleh lima sampai enam bulan. Kasus ini atau serupa dialami di Asia Tengah dan bagian lain dunia. Gülen menyatakan:

Sebagai soal fakta, ada beberapa upaya, disebabkan oleh perasaan persaingan, tetapi guru yang bekerja di sana meminta gaji antara $ 2000 dan $ 3000. Tapi teman-teman kita yang sukarela menerima gaji serendah beasiswa (sekitar $ 300-400). Beberapa dari mereka bahkan harus mencari pekerjaan tambahan. Para wakil dari yayasan dan masyarakat yang mendukung sekolah-sekolah juga bekerja untuk pembangunan sekolah-sekolah, seperti pekerja biasa. Tidak ada sumber di belakang sekolah-sekolah ini, hanya upaya tulus bangsa ini. Air untuk bekerja pabrik datang melalui pengorbanan. Ketika gerakan adalah cara ini, itu berarti bahwa itu independen dan tidak berutang apa pun kepada siapa pun.

Jam kerja tambahan setelah sekolah dan selama hari kerja, les siswa pada akhir pekan dan mengorganisir kamp-kamp studi selama liburan tanpa insentif moneter karakteristik umum dari guru terinspirasi oleh filsafat Gülen. Para guru akan mengorbankan waktu mereka untuk membantu pemahaman siswa mereka 'pada materi tertentu, memecahkan pertanyaan tambahan dan membantu mereka dengan kesejahteraan mereka secara keseluruhan. Dalam rangka untuk memeriksa nilai moneter dari altruisme ini guru dan pengorbanan saya telah melakukan survei di dua Gülen-terinspirasi sekolah-sekolah lebih dari tiga kampus di Australia. Tujuan dari survei ini adalah untuk menyelidiki jam les tambahan diberikan kepada para siswa senior (Tahun 11 dan 12) oleh guru, dan untuk menyelidiki nilai finansial dengan membandingkannya dengan rata-rata biaya untuk les di Australia yang bervariasi dari A $ 50 sampai Satu jam per $ 85. Hasil digambarkan bahwa rata-rata, setiap guru menghabiskan ekstra 8 jam per minggu untuk kelas les. Jumlah guru yang mengajar kelas senior yang selama tiga kampus adalah 22, dan karenanya les jam total 172. Akibatnya, melalui kelas les sukarela di luar waktu sekolah, guru-guru menghemat A, $ 8600 per minggu atau A $ 344 000 per tahun untuk sekolah.

Memahami pengertian, makna dan misi filantropi tidak dapat dibatasi hanya pada kontribusi moneter. "Mengajar itu sendiri adalah tindakan filantropis, itu adalah kontribusi satu generasi ke yang lain untuk menyampaikan apa yang ia tahu dan memahami dan nilai-nilai tentang karya yang baik, individu yang baik dan masyarakat yang baik. Ini adalah kontribusi kami, " kata seorang guru ilmu sosial dari sebuah sekolah Gülen-terinspirasi di Australia.

Kontribusi Filantropi Perempuan Bagi Gerakan Gülen

Kontribusi Perempuan belum pernah terjadi sebelumnya untuk pembiayaan sekolah yang berafiliasi dengan gerakan Gülen. Jangan anggap remeh. Visibilitas guru perempuan, akademisi, pengusaha, dan profesional lainnya telah meningkat selama tahun terakhir. Komitmen para aktor perempuan yang memperoleh profesi tertentu, khususnya guru, hampir identik dengan rekan-rekan laki-laki. Para guru perempuan juga berbagi masalah keuangan dan non-keuangan yang dihadapi dalam mendirikan dan mengoperasikan sekolah-sekolah, juga menawarkan kelas les setelah sekolah, akhir pekan dan liburan dan program kesejahteraan lainnya untuk membantu siswa mereka. Para dermawan wanita menemukan sekolah, asrama, dan pusat pendidikan, dan memberikan beasiswa untuk wanita serta mahasiswa laki-laki di Turki dan luar negeri. Para ibu rumah tangga terus mengorganisasi pameran (kermes) dimana mereka mempersiapkan diri dan menjual rumah-membuat makanan, permen, menjahit, kerajinan tangan dan merajut untuk mengumpulkan dana untuk tujuan pendidikan. Dalam gerakan itu, semua aktor terlepas dari gender atau profesi dapat berpartisipasi dan memberikan kontribusi altruistik sukarela.

Seorang dermawan perempuan, yang juga adalah seorang manajer TI di sebuah perusahaan swasta, telah mendukung sekolah Gülen-terinspirasi dari tahap awal berdirinya mereka. Dalam wawancara itu, dia mengungkapkan pandangannya tentang gerakan dan alasan di balik keuangan yang memberikan dengan cara berikut:

Gerakan Gülen adalah berpusat pada kepentingan kemanusiaan semua, dan tidak berprasangka dalam pelayanan nya. Gerakan ini berfokus pada nilai-nilai, etika dan moral yang sangat penting bagi kami. Hal ini membuat gerakan senilai mendukung dan mensponsori. Alasan mengapa beberapa orang berkontribusi sejumlah besar dana adalah karena mereka benar-benar percaya pada tujuannya. Kita melihat ini sebagai investasi yang menguntungkan jangka panjang untuk generasi mendatang. Kami percaya gerakan ini sangat penting karena tidak fokus pada isu-isu masyarakat terpencil, tetapi lebih demokratis dan masyarakat yang terintegrasi.

Meskipun beberapa individu, ulama dan wartawan mengkritik visibilitas kurang dan anonimitas peserta perempuan dibandingkan dengan rekan-rekan pria mereka di ruang publik, perlu diakui dan diakui bahwa kesopanan individu, kepercayaan altruisme murni dan tidak ingin pengakuan atau perhatian atas tindakan mereka kemurahan hati adalah budaya dari gerakan Gülen dan itu ditekankan tidak hanya di kalangan perempuan belum dengan kedua peserta gender. Selain itu, keinginan untuk anonimitas oleh pelaku perempuan, preferensi tak dikenal, menjaga low profile, tidak dalam pencarian perhatian pers dan publikasi altruisme mereka adalah kecenderungan mereka, pilihan bebas dan hak yang harus dihormati dan diterima. Dengan mengistimewakan anonim memberi, Frumkin, profesor dari University of Texas, menegaskan "janji memberikan Anonim untuk memastikan bahwa maksud donor adalah murni dan bahwa hadiah ini bertujuan untuk membantu orang lain, bukan donor dalam hawa ... motif donor murni dan bahwa pemberian tidak melanjutkan dari motif lain dari altruisme”.

Orang-orang ini, diri berkemauan Anatolia pengusaha dan berkomitmen tangan guru di tangan telah mendirikan sekolah-sekolah di seluruh dunia, percaya bahwa pendidikan hanya dapat menemukan obat untuk penyakit-penyakit masyarakat, dan bahwa individu dapat meningkat dengan mencapai pendidikan suara. Dengan altruisme mereka, sekolah-sekolah berfungsi sebagai perusahaan bisnis dalam mode filantropis, dimana keuntungan tidak untuk individu namun untuk masyarakat, dan mempertahankan keuntungan diinvestasikan kembali dalam proyek-proyek lagi. Ini adalah tempat air untuk bekerja berasal dari pabrik.

Pengaruh Dorongan Gülen Dalam Melakukan Bisnis di Layanan Pendidikan

Apa yang membuat Anatolia pengusaha, guru dan jutaan simpatisan gerakan Gülen secara sukarela terlibat dalam proyek-proyek amal dan pendidikan inklusif? Sumber dari altruisme dan komitmen berasal dari aspirasi universal dan koneksi ke filosofi mendirikan lembaga pendidikan. Hal ini didasarkan pada aspirasi universal dan filsafat pendidikan, altruisme Gülen sendiri dan memimpin dengan contoh, pengakuan dan pengakuan dari keberhasilan inisiatif pendidikan dalam skala besar. Kualitas dari pesannya, pemikiran dan ide-ide menarik dan mempengaruhi penonton sangat seluruh Turki dan melampaui batas-batas negaranya. Meskipun beberapa studi menunjukkan bahwa pendukung, dan orang-orang dipengaruhi oleh sejumlah ide-ide Gülen di mana saja antara 200.000 dan 4 juta hanya dalam Turki, jumlah pasti peserta tidak dapat diberikan karena tidak ada keanggotaan formal diperlukan untuk berpartisipasi dalam proyek-proyek yang bermanfaat. Namun demikian, penelitian terbaru yang dilakukan oleh Profesor Akbar Ahmed dari American University telah menunjukkan bahwa 84 persen masyarakat Turki memiliki pendapat yang sangat positif dari Gülen dan gerakan sipil ia telah mengilhami.

Aspirasi Universal dan Filsafat Pendidikan Fethullah Gülen

Pendidikan adalah hal yang terpenting dalam pemikiran Gülen, dan satu-satunya cara untuk mencapai masyarakat yang damai dan memerangi masalah yang dihadapi di dunia modern. Dalam khotbahnya, pertemuan, rapat dan pertemuan bersama jamaah masjid antara tahun 1960-1980-an, Gülen menekankan kebutuhan yang mendesak untuk suara pendidikan, dan melibatkan masyarakat dalam proyek-proyek pendidikan sebagai sponsor dan guru. Filsafat pendidikan-Nya didasarkan pada perkawinan antara pikiran dan hati, visinya menjembatani antara tradisi dan modernitas, spiritual dan intelektual, lokal dan global. Hal ini bertujuan untuk mengembangkan pemuda bangsa masa kini menjadi individu yang selaras dengan identitas mereka sendiri, dan menghormati adat istiadat mereka sendiri dan keyakinan agama. Yang toleran terhadap seluruh umat manusia, dan terbuka untuk gagasan ilmiah modern, inovasi teknologi, maju dan perubahan. Melalui khotbah-khotbahnya, Gülen menekankan pentingnya sekolah yang akan mewakili suara baru dan model yang sangat baik dalam pendidikan, etika dan disiplin diri, dan yang memelihara tanpa pamrih, berpikiran terbuka siswa yang akan bekerja untuk manfaat masyarakat.

Jalan tengah adalah konsep penting dalam mengecilkan Gülen, dan berakar dalam pengalaman Turki-Utsmani, namun secara ekstensif menekankan lebih universal, pluralistik, toleran dan filosofi demokrasi. Baginya, Islam tidak harus berubah menjadi dogma, tetapi bisa terbuka, fleksibel, rasional, dan toleran, dalam dialog dengan agama lain, ide-ide lainnya, dan kompatibel dan saling melengkapi dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Filsafat pendidikan Gülen adalah sebuah penekanan pada jalan tengah antara modernitas dan tradisi, materialisme dan metafisika. Dia menolak modernis ekstrem dan fundamentalis agama yang percaya pada ketidakcocokan antara Islam dan modernitas. Gülen melihatnya sebagai dikotomi buatan dan mengambil jalan tengah yang domesticates rasionalisme yang berlebihan dengan Sufisme dan cinta, dan untuk mencoba untuk mendamaikan egoisme dan individualisme dengan tidak mementingkan diri sendiri, altruisme dan kerendahan hati. Dari khotbah pertamanya, Gülen menekankan budidaya dari "generasi emas" di sekolah progresif yang diyakini menyerap dan melambangkan baik realties modern dan identitas Muslim melalui pikiran, tindakan dan spiritualitasnya. Pembaharuan identitas Islam dan mendefinisikan tindakan Islam telah menghasilkan kesadaran diperkuat dan popularitas untuk Gülen, dan meningkatkan pengaruhnya terhadap masyarakat luas di Turki. Akibatnya, karakteristik utama lain dari Pesan Gülen adalah disampaikan dan disebarluaskan ke semua lapisan masyarakat dan terutama untuk pedagang berpenghasilan menengah, dengan sejumlah kecil industrialis kaya dan mahasiswa. Ia mendesak mereka agar terlibat kuat dalam inisiatif pendidikan, dan untuk menunjukkan komitmen altruistik, tanggung jawab kepada orang lain dan dedikasi untuk menawarkan pendidikan yang lebih baik kepada masyarakat. Dalam memanggil penyimak untuk melayani kemanusiaan melalui pendidikan Gülen mengingatkan:

Saya mendorong orang untuk melayani negara pada khususnya dan kemanusiaan pada umumnya, melalui pendidikan. Aku memanggil mereka untuk membantu negara mendidik dan meningkatkan orang dengan membuka sekolah-sekolah. Dalam waktu singkat sponsor dan guru dari sekolah yang terinspirasi Gülen siap beraksi untuk mewujudkan pikiran Gülen.

Altruisme Gülen Sendiri - Memimpin Dengan Memberi Contoh

Menjadi contoh yang baik dan mempersonifikasikan melalui tindakan (temsil) lebih efektif dan penting daripada mengajar dengan kata-kata (teblig). Inila filosofi yang diusung Gülen, dan strategi penting dipraktekkan dan ditekankan diantara peserta dalam gerakan Gülen. Kehidupan pertapa Gülen dan altruisme, ketulusan religius, kesalehan pribadi, dan kerendahan hati telah menarik, memotivasi dan mempengaruhi pengikut untuk mendirikan sekolah-sekolah melalui sumbangan amal. Paling mencolok, altruisme Gülen sendiri dan memimpin dengan contoh telah memotivasi penonton. Tidak mementingkan diri sendiri, filantropi, cinta, antusiasme, kemurahan hati dan perawatan bagi kemanusiaan dilihat dari tahap awal hidupnya, sebagai Gülen berkaitan hari-harinya di Edirne:

Saya menginvestasikan uang saya dalam buku-buku yang saya anggap bermanfaat, dan akan memberikan buku dan majalah kepada orang lain sebagai hadiah. Untuk alasan ini, saya sering punya masalah keuangan.

Demikian juga, pada tahun 1960-an ketika Gülen mulai melayani di Kestanepazari Alquran Sekolah di Izmir, ia menulis:

Sebagian besar siswa di Kestanepazari adalah siswa-siswa berbakat. Aku katakana tidak perlu dibayar, karena saya tidak ingin ada pembayaran untuk apa yang saya lakukan (supaya tidak merusak ketulusan saya).

Dr Ismail Buyukcelebi, yang telah mengenal Gülen selama empat puluh tahun terakhir, mengatakan:

Saya telah bersama-sama dengan Fethullah Gülen sejak sekolah menengah. Dia dipakai untuk berkhotbah di Izmir dan mengajari rekan-rekan saya dan saya di sekolah asrama Al-Qur'an Kestane Pazari. Dia tidak hanya mengajar kami, tetapi juga membimbing kami. Dia sendiri berikutnya tinggal di sebuah kamar berukuran lemari gedung sekolah. Dia hidup sangat sederhana dan menghabiskan sebagian besar gajinya untuk menyediakan bagi siswa miskin pidato inspiratif Nya dan pendekatan intelektual yang menarik banyak mahasiswa universitas, komunitas bisnis kelas menengah, dan jamaah di masjid-masjid. Dia menggunakan pengaruhnya untuk mendorong individu untuk membuka asrama, kursus perguruan persiapan, sekolah terbuka, media yang mulai dan perusahaan penerbitan, dan membangun pusat-pusat komunitas. Dia akan menggunakan usaha-usahanya dalam ibadah dan pendidikan dan menghindari kegiatan bermakna atau sia-sia dan politik.

Çemen Polat adalah seorang akademisi, Sarjana Ekonomi dan Administrasi Bisnis dia peroleh di Turkmenistan antara tahun 1992-1996. Pada tahun 2002 dia melanjutkan studinya hingga menyelesaikan Masternya dalam bidang Pendidikan Ilmu Sosial dari University of Sydney. Kemudian antara tahun 2003-2009 Çemen Polat pernah mengajar Ekonomi Senior dan Studi Bisnis dan telah terlibat langsung dalam tugas administrasi. Dia ditunjuk sebagai penanda Sertifikat Sekolah Tinggi Ekonomi oleh Dewan Studi di New South Wales selama tiga tahun terakhir. Dia juga pernah menyampaikan makalah pada konferensi internasional di Australian Catholic University, Melbourne dan di University of Southern California, Los Angeles. Pada tahun 2009 Çemen telah menyelesaikan gelar researchnya dengan prestasi akademis yang luar biasa dan terdaftar dalam daftar Dekan Eksekutif Merit tahun 2010. Saat ini, Çemen Polat adalah mahasiswa PhD di School of Political and Social Inquiry, Universitas Monash, Melbourne.

Pin It
  • Dibuat oleh
Hak Cipta © 2020 Fethullah Gülen Situs Web. Seluruh isi materi yang ada dalam website ini sepenuhnya dilindungi undang-undang.
fgulen.com adalah website resmi Fethullah Gülen Hojaefendi.